Pages

Thursday, May 26, 2011

Bila dia itu Genius

Assalamu'alaikum.

Salam Sejahtera buat para genius,
dan mereka yang bercita untuk menjadi genius,
serta mereka yang dilahirkan sebagai seorang non-genius.


Dulu,
saya pernah mengemukakan satu soalan pendek,
Apa baik buruk ke-genius-an terhadap seorang Muslim?

Alhamdulillah,
walau ramai yang tak menjawab,
atau buat-buat tak tahu,
tapi masih ada yang cuba berkongsi pendapat.
Terima kasih saya ucapkan.

Melihat kepada jawapan yang diberikan,
kita akan dapat melihat,
bahawa anda hanya menjawab separuh sahaja dari soalan saya,
iaitu mengenai kebaikan sifat genius kepada Muslim,
tiada jawapan untuk keburukan genius ini.

Apa-apa pun,
ia sesuatu yang menarik untuk sama-sama kita renungkan.

-------------

Dahulu,
ada seorang lelaki yang dikurniakan dengan satu kebolehan yang luar biasa.
Allah telah memberikannya otak yang boleh memahami pelajaran dengan pantas.
Di kala pelajar lain pening-pening lalat dengan ajaran guru di kelas,
dia mampu mendabik dada dengan anugerah Allah itu.

Ramai kawan-kawan yang bercita-cita untuk menjadi macam si dia itu.
Pelajarannya begitu mantap sekali,
dan terkadang si dia boleh dikatakan seorang genius.

Tetapi,
dalam keghairahan orang sekelilingnya mengidami untuk menjadi seperti dia,
si dia yang diberi kelebihan yang unik ini pula,
dengan hati yang penuh sakit dan resah,
dia berkata:
"Alangkah bestnya kalau dapat jadi orang bodoh! Tak perlu risau nak jaga hati. Susah betullah hati ini. Kejap rasa riak, kejap rasa takabbur, kejap rasa ujub dengan diri. Hanya Allah sahaja yang tahu bertapa seksanya jiwa ini!"


Begitulah kesan genius.
Ada orang tergila-gila untuk menjadi genius,
tapi bila dah jadi genius,
'tergila-gila' untuk jadi bodoh pula.
Macam-macam.

Maka,
beruntunglah siapa yang sentiasa bersyukur dengan apa yang dia ada.

Genius bukannya syarat untuk berjaya.
Terkadang orang amat-amat berkehendak kepada otak yang genius,
sehingga mereka terlupa bahawa orang genius juga punya masalah,
dan lebih teruk lagi,
mereka harus bertarung dengan masalah hati,
hati yang harus dijaga dari perasaan bangga dengan diri,
juga dari pujian manusia yang meninggi langit.

Terkadang,
orang biasa-biasa yang tidak pernah diberi peluang untuk menikmati genius ini,
sebenarnya mereka lebih bertuah dan beruntung,
kerana tidak perlu berperang nafsu dan pujian orang ramai.

Maka,
beruntunglah siapa yang sentiasa menghargai apa yang ada bersama dirinya.

Bercakap pasal keburukan genius,
memang banyak sekali,
tidak terkira.

Tapi,
bila genius ini dilihat dan digunakan dari sudut pandang Islam,
sambil bergabung dengan nilai-nilai ajaran Islam,
maka genius adalah satu nilai tambah yang amat besar sekali!

Orang genius yang berkelakuan dengan acuan Al-Qur'an dan As-Sunnah,
dengan hati sentiasa bersyukur kepada Tuhan yang Maha Mengurnia,
adalah orang yang amat-amat hebat sekali!

Bukan mudah mahu melahirkan orang genius yang mantap,
dari segi jasadiyyah, rohaniyyah dan fikiriyyah.
Hanya yang benar-benar sanggup berkorban sahaja yang mampu!

------------

Kesimpulan ringkasnya,
jangan kita mengira orang genius itu orang yang tidak diuji,
sehingga kita 'tergila-gila' mengejar untuk menjadi macam mereka,
dan akhirnya kita terlupa bahawa Allah tidak pernah membeza-bezakan hamba-Nya,
melainkan dengan ukur nilai dari Taqwa.

Boleh jadi orang biasa-biasa itu,
lebih dekat kepada Allah berbanding si genius itu.
Dan boleh jadi orang genius itu lebih baik,
atas sumbangan yang mampu dia curahkan kepada orang ramai.

Oleh itu,
janganlah anda kecewa jika kita bukan orang genius,
dan janganlah anda bongkak jikalau kita dilahirkan genius.
Orang terbaik ialah orang sering mengingati Allah,
dan bersyukur dengan apa yang ia miliki.

Lihatlah tubuhmu,
pasti ada sesuatu yang bernilai lebih dari Permata Yaqut,
dan lebih hebat dari otak yang genius.

Berbanggalah dengan diri anda!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, May 24, 2011

Hari Ini

 Assalamu'alaikum.


 Riwayat mengatakan:

"Sesiapa yang hari ini lebih baik dari semalam,
sesungguhnya dia telah beruntung!

Sesiapa yang hari ini sama dengan semalam,
sesungguhnya dia rugi!

Sesiapa yang hari ini lebih buruk dari semalam,
sesungguhnya celakalah dia!"


 Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Saturday, May 14, 2011

Bersama Lelaki Berseluar Pendek

Assalamu'alaikum.

Salam Sejahtera buat anda yang memantau blog ini,
dengan penuh ketenangan,
dan ada yang kesesakan.
Moga ALLAH me-Rahmati anda.


Hari Khamis yang lepas,
saya bertemu dengan seorang lelaki,
yang hanya memakai seluar pendek.

Oh,
pada awalnya,
si dia ini langsung tidak berbaju.

----------

Pada awal pertemuan dengannya,
saya melihatnya dengan penuh debaran.

Susuk tubuhnya,
kelihatan bagai orang yang kuat bermusafir,
dan ternyata sangkaanku benar,
apabila dia menyatakan dia pernah ke France.

Datang belajar di UIA,
atas sebab-sebab tertentu.

Berborak-borak dengannya,
dapat juga saya menimba ilmu dari si dia.

Dengan baju t-shirt biasa,
berseluar pendek atas lutut,
bila duduk bersila di atas katil,
terus menampakkan pahanya yang putih.

Saya hanya tersenyum.

Ketika itu,
saya memakai seluar putih,
dipadankan dengan baju Melayu putih,
dan disesuaikan dengan kopiah yang putih,
memang satu set putih.
Boleh anda imaginasikan penampilan saya?

Tetapi,
kelihatannya,
dia tidak mengendahkan akan hal itu,
dan dia langsung tidak menunjukkan rasa tidak senang dengan penampilanku.

Bicaranya pantas dan lancar,
mukanya bersahaja dengan ketenangan,
dan gaya badannya agak sopan.

-------------

Begitulah yang saya pelajari dalam Tarbiyah.

Kita tidak menghukum mereka yang tak tahu,
mungkin bagi kita adalah satu dosa berseluar pendek,
tapi bagi mereka yang datang jauh dari France?
Apa yang mereka tahu?

Terkadang marah-marah dan maki-hamun,
akan menjauhkan diri kita dengan mereka,
yang mahu belajar tentang ISLAM.

Akhirnya,
kita juga yang merugi kerana tidak dapat,
membantu mereka mendekati dan memahami ISLAM,
dengan lebih Syumul.

Seperti kisah Abbas Asisi,
apabila dia dan temannya,
melihat seorang lelaki memakai rantas emas,
sedangkan lelaki HARAM memakai barangan emas.

Lelaki itu memasuki masjid,
lantas Abbas dan rakannya menghampirinya,
dan dengan penuh ramah dan mesra,
mereka berkenalan dengan si lelaki itu,
seolah-olah lelaki itu sebahagian dari kumpulannya.

Dan ternyata,
hasil pakatan Abbas dan temannya berjaya,
apabila 3 bulan kemudian (atau 3 tahun, saya lupa),
sudah tidak kelihatan lagi rantai emas di lehernya.

ISLAM mengajar kita untuk menyebar Kasih,
bukankah ISLAM Rahmat untuk alam?

-------------

Maka,
hendaklah kita memberi mereka masa,
agar menyukai diri kita,
semoga mereka senang,
untuk mendengar tutur kita,
akan hal Syurga dan Neraka.
Amin.

*Satu coretan spontan. pada lewat tengah malam. kerana melihat blog ini sudah lama tidak ber'buah'. hehe.
*Terima kasih kepada semua pengundi. Undian masih dibuka. Silalah teruskan undian anda!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, May 10, 2011

Gambar: Kuliah

Assalamu'alaikum.


SELAMAT KEMBALI KE KULIAH!
KEPADA SEMUA WARGA UIAM GOMBAK,
YANG MENGAMBIL SEMESTER PENDEK 2010/2011.

ALLAH TUJUAN KITA!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Sunday, May 8, 2011

Keluarga ber-TARBIYAH

Assalamu'alaikum.

Salam Sejahtera,
buat semua pencinta Tarbiyah,
juga buat yang susah payah menjaga kesucian Tarbiyah,
dan lebih-lebih kepada mereka yang berpeluh menyebarkan Tarbiyah!


Alhamdulillah,
segala kepujian,
adalah hak milik mutlak Allah,
Tuhan sekalian alam semesta.

Semalam,
sempat saya berborak-borak dengan ibu saya,
bukan sembang kosong,
tapi berbual-bual yang berisikan ketulan emas,
satu perbualan yang akan mengugat kestabilan rumah tangga kami.
Sungguh,
saya begitu gembira sekali semalam.

Semalam,
saya memperkenalkan kepada ibu saya,
istilah yang biasa kami gunakan dalam dunia Tarbiyah,
Ikhwah dan Akhawat.

Owh!?

Semalam,
sebelum istilah ini dijelaskan kepada ibu saya,
kami ada berbual-bual sedikit,
mengenai perancangan perkahwinan saya. Ops...

Semalam,
sebelum sembang mengenai Baitul Muslim saya ini,
saya ada meluahkan sedikit masalah yang saya hadapi kepada ibu saya.

Dan jawab ibu saya selang beberapa minit,
"Betullah apa yang umi dengar,
orang muda yang berumur dalam lingkungan umur 20 hingga 25 tahun,
mereka memerlukan seseorang untuk melemparkan rasa kasih dan sayang."
Ops... untuk sekalian kalinya.

Apa masalah yang saya hadapi?
Biar ALLAH yang Maha Mengetahui sahaja tahu.

----------------

Semalam,
selepas ibu saya sebut istilah Ikhwah dan Akhawat dengan penuh kekok.
saya mengambil laptop saya dan menuliskan besar-besar istilah itu,
agar mudah ibu saya menghafalnya.
Dan akhirnya,
ibu saya dapat menyebutnya dengan pronounciation yang mantap!

Kemudian saya ada menceritakan kepada ibu saya,
bagaimana proses perjalanan awal perkahwinan antara Ikhwah dan Akhawat,
yang mana awal perkenalan antara dua orang insan ini adalah melalui perantaraan ustaz.

Ibu saya begitu berminat sekali,
dan dia juga berkongsi beberapa cerita mengenai perkahwinan beberapa saudara saya.
Gembira mendengarnya.


----------------------

Kemudian,
saya memberitahu kepada ibu tercinta,
bahawa bila mana seseorang itu menyertai Tarbiyah,
kita tak perlu lagi memikirkan hal pasangan kita,
kerana pada waktu itu,
kami diajar dan ditarbiyah untuk mempercayai,
dengan sepenuh hati bahawa jodoh itu ALLAH yang tentukan.

Maka kami tidak perlu risau akannya,
dan kami tidak perlu sibuk mencari dan ber-couple,
kerana jika kami mahu berkahwin,
kami hanya memberitahu ustaz kami,
dan menyatakan ciri-ciri pasangan yang kami hendaki,
maka si ustaz dan ustazah akan mencari pasangan yang paling sesuai untuk kami,
insyaALLAH.

Begitu mudah kan?
Ibu saya teruja sekali mendengarnya.

-------------------

"Adik (merujuk kepada saya), kalu ada apa-apa yang tak kena dengan keluarga,
Adik kena tegur la. Sebab keluarga kita tak tahu apa-apa pasal ini,
kadang-kadang yang kita buat tak kena pada Islam."
Ibu mengadu pada saya,
agar lebih sensitif kepada keluarga.

Saya senyum mendengarnya.
Dan perlahan-lahan saya berkata kepada bonda kesayanganku,
"Sebenarnya Adik pun tengah usahakan juga,
cuma sedikit-sedikit.
Sebab kalu kita mengubah seseorang secara mengejut,
ia akan memburukkan keadaan pula.
Ada satu buku yang mengajar kita bagaimana nak menarik hati manusia,
yaitu 'Bagaimana Menyentuh Hati' oleh Abbas Asisi."


Saya kemudiannya menunjuki ibu e-Booknya,
dan kemudian saya memberikan beberapa contoh hendak menyentuh hati manusia.
Dan ibu saya kelihatan gembira dengannya,
dan juga memberi respon yang menggalakkan.

--------------------------

"Rupanya bagus juga Usrah ini yer!
Rugi sapa-sapa yang tak join Usrah."
Ibu saya memberi komentar selepas kami berbincang panjang mengenainya.
Saya hanya mampu mengukir kegembiraan dalam hati ini.

"Patutlah Abe suruh Ahmad join Usrah time sekolah dulu."
Oh!?

Sepertinya saya tidak mengetahui akan itu,
saya ingat Ahmad (abang setahun lebih tua dari saya) memang masuk Tarbiyah,
atas minat sendiri,
atau ajakan teman.

Tapi tak sangka pula,
semuanya bermula dengan ajakan dari Abe (abang sulung saya).
Haha.
Saya gelak sorang-sorang dalam hati.

------------------

Mungkin ramai yang tidak mengetahuinya,
begitu juga dengan diri saya.

Pada awalnya,
saya tidak mengetahui bahawa keluarga saya begitu unik sekali,
tak akan dapat digambarkan oleh kata-kata,
atau khayalan yang biasa-biasa,
tapi itulah realitinya.

Setelah lama saya berada dalam dunia Tarbiyah,
dan juga belajar mengenai sedikit sebanyak mengenai Jama'ah,
yang berada di semenanjung Malaysia ini,
saya dapat tahu banyak perkara akan keluarga saya.

Rupa-rupanya,
Ayah saya mengikut Tarbiyah HALUAN,
Abang Sulung saya (Abe) pula pengasas Tarbiyah PAS di UNITEN 11 tahun lalu,
Ahmad (Abang ke-7 saya) pula menyertai Tarbiyah JIM sejak di bangku Menengah lagi,
dan saya pula bersama-sama dalam dunia Tarbiyah 2 tahun yang lalu,
dalam satu jama'ah yang tak perlu saya nyatakan di sini.
hehe.

Kami berada dalam Jema'ah yang berlainan,
tapi masih dapat hidup dengan harmoni,
tiada cela-mencela antara kami sekeluarga,
tidak pernah kedengaran,
"Hamidi, nape tak ikut HALUAN?
Bahaya tau jema'ah ini dan itu!"


atau
"Ayah, ikutlah PAS,
boleh sama-sama kita membentuh keluarga sakinah"


atau
"Abe, bila pula Abe nak mengasas Tarbiyah JIM kat UNITEN,
janganlah ikut Tarbiyah selain Jema'ah JIM!"


Tak!
Itu tak berlaku di dalam keluarga saya!
Tak!

Kenapa?
Kerana kami betul-betul memahami,
bahawa yang menyatukan kami adalah TARBIYAH itu,
bukannya JEMA'AH!

Kami sedar (atau mungkin tak),
bahawa Tarbiyah mengajar kami untuk membawa Islam,
bukan membawa nama Jema'ah.

------------------------

Kini,
Abe membawa Tarbiyah PAS di tempat kerjanya.
Ayah pula sekarang berjinak-jinak untuk menjadi Naqib HALUAN di kampung saya,
dan Ahmad pula sedang berusaha mengembangkan sayap Tarbiyah JIM di universitinya,
dan saya ada cita-cita tersendiri!

Ayah  saya banyak meminta padangan dari saya,
bagaimana hendak memulakan sesebuah Usrah?

Jika saya mahu,
boleh sahaja saya menutup mulut,
dengan niat tidak mahu membesarkan Jema'ah HALUAN,
di kampung saya.

Tapi tidak!
Tarbiyah mengajar saya untuk bersikap adil,
untuk mengajar manusia cara untuk mengajar manusia lain,
agar mereka memahami Islam itu Syumul.

Oleh itu,
saya dan ayah berkongsi ilmu dalam bab-bab ke-Usrah-an.

Ada juga saya bertanya pada Abe,
bagaimana dia membuat modul Tarbiyah ketika di UNITEN dulu,
dan Abe mencerita apa asas-asas yang perlu ada dalam sesebuah Modul Tarbiyah,
tanpa ada selindung.

Dan sudah tentu,
saya dan Ahmad juga sering berbual-bual mengenai Tarbiyah,
bagaimana kami dapat membawa Tarbiyah ke dalam keluarga kami.

Kami tak pernah bermusuhan antara satu sama lain,
apatah lagi kafir mengkafir antara jema'ah lain,
sepertimana yang berlaku pada mereka yang mentah,
yang anggap diri mereka itu suci dalam Jema'ahnya,
hingga sanggup mengkafirkan Jema'ah lainnya!

--------------------

Berbalik kepada cerita semalam,
cerita perbualan antara saya dan umi.

Hingga 1 jam lamanya pebincangan kami,
dan akhirnya saya menyatakan cita-cita saya kepada umi,
"Satu hari nanti,
jika berkesempatan,
Adik bawa Umi, Ayu (adik saya) dan Nurin (kakak saya),
untuk join Usrah ini."


Ternyata ibu saya sungguh gembira,
dengan idea dan impian saya itu,
dan tidak sabar untuk menunggu saat itu.!

"Dan suatu hari nanti,
harap-harap semua keluarga kita akan masuk Tarbiyah."
Saya menambah.

-------------------------------


Ketika mana orang ramai,
tergila-gilakan mempertahankan Jema'ahnya,
kami pula dapat hidup harmoni dan bahagia dengan satu persamaan,
yaitu TARBIYAH!

Walaupun bukan semua ahli keluarga saya masih belum bersama Tarbiyah,
tapi ayah, Abe, Ahmad dan saya,
serta dengan sokongan dari Umi (yang masih belum bersama dalam Tarbiyah),
kami akan berusaha untuk menjadikan keluarga kami,
keluarga ber-TARBIYAH,
bukan keluarga ber-JEMA'AH!

"Mimpi Hari Ini, adalah kenyataan Hari Esok!" -As-Syahid Hassan Al-Banna


Seterunsya,
saya bercita-cita,
agar kampung saya menjadi kampung yang ber-TARBIYAH,
dan diteruskan dengan daerah yang ber-TARBIYAH,
dan diluaskan sehingga ke negeri ber-TARBIYAH,
dan membesar lagi ke negara ber-TARBIYAH,
berakhir dengan Khilafah Islamiyyah!

Saya yakin dengan itu!

Anda?


*sekejap lagi saya akan kembali ke UIA, Bumi Tarbiyah yang indah di Malaysia! insyaALLAH.

- anda yang bertarbiyah atau tidak atau akan bertarbiyah, diajak untuk sama-sama mengundi di birai kanan blog saya ini. Terima kasih kerana sudi meluangkan masa anda! -

"Always remember ALLAH"

Friday, May 6, 2011

Gambar : Genius

Assalamu'alaikum.


Hari ini,
tiada semangat untuk berkarya pendek.

Jadi saya meletakkan satu gambar,
untuk anda nikmati,
sambil mengeluarkan ibrah.

OK!?
Soalannya,
Apa baik buruk ke-genius-an terhadap seorang Muslim?

Selamat mencuba.

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Wednesday, May 4, 2011

Best of the Month: Sheikh Imran Hosein

Assalamu'alaikum.

Salam Selamat buat para pencinta konspirasi Dajjal,
juga kepada yang tak berminat dengannya.


Hari ini 4 Mei 2011,
terlewat empat hari.

hurm.
mengikut jadual waktuku,
memang banyak masa yang terbuang,
dan amat banyak jam yang boleh saya gunakan,
untuk meng-update kan entri ini.

Tapi,
bila sahaja saya membuka blogger ini,
tiba-tiba terdetik sedikit rasa kemalasan.

Jadi hari ini,
saya mengambil sedikit masa,
memandangkan sekejap nanti,
result exam sem 2 yang lepas akan keluar,
jadi saya dah bersedia dari awal lagi,
agar tidak gelabah.
hehe.
(entah la kamu faham apa ke tak,
apa yang saya bebelkan ini.)

--------

Berbalik kepada topik utama,
jadi dalam entri kali ini,
saya mempersembahkan entri terbaik,
untuk bulan April yang lepas.

Selepas melihat kepada Statistik,
nampaknya entri LIVE! bersama Sheikh Imran Hosein,
menjuluki tempat pertama.
(sila klik: sini untuk ke entrinya)

Kelihatannya,
ramai sekali peminatnya.

Atau,
ada yang masih belum mengenali,
si Sheikh yang telah menggegar dunia ini?

Untuk yang belum mengetahui,
Sheikh Imran Hosein telah banyak mengkaji mengenai Dajjal,
atau Konsipirasi Dajjal.

Dan banyak pengkaji konspirasi ini,
menjadikan Sheikh ini antara sumber rujukan utama.

Saya tidak mahu mengulas panjang,
kerana saya bukanlah pengkaji Konspirasi Dajjal,
walau dulu pernah saya berminat untuk mendalaminya,
tetapi,
disebabkan beberapa hal,
dan kekangan masa yang dibuat-buat,
akhirnya saya fikir mahu menunda dulu niat saya,
sehingga satu tempoh yang akan ditakdirkan oleh ALLAH,
InsyaALLAH.








Ini sebahagian kecil gambar-gambar,
konspirasi Dajjal.

Memang berfaedah,
siapa yang dapat mendalaminya.

Tapi ingat!
Orang yang terbaik,
ialah orang yang paling BERTAQWA!

Selamat mengkaji!

-peminat atau pembenci Konspirasi Dajjal yang merumitkan ini, dipersila untuk membuat undian di poll yang terletak di birai kanan blog ini. Terima kasih.-

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, May 3, 2011

Allah bersama dengannya. Bersabarlah saudaraku.

Assalamu'alaikum.


~ maaf, saya tidak punyai gambar ibumu ~


Sambil aku menunggu adik menghubungiku,
aku terlelap dek kerana keletihan.

Tiba-tiba,
deringan telefon yang bingit menyedarkan diriku.

Hazimi Perak - UIA
Begitulah yang tertera di kaca telefonku.

Bingkas ku bangun dari baringan,
dan dengan memaksa diri meng-control nada suara,
aku terus menekan punat yang untuk menjawab panggilan.

"Assalamu'alaikum."
Kedengaran tangisan disebalik ucapan salam itu.

"Wa'alaikumussalam."
Jawabku ringkas. Menunggu bicaranya.

"Mak ana dah ditakdirkan untuk kembali kepada-Nya."
Dalam kesenduan, masih jelas suaranya.

"Inna lillahi wa inna ilaihi raaji'un"
Aku tidak tahu hendak mengucapkan apa-apa,
melainkan kalimat yang ALLAH ajarkan ini.

"Bersabarlah. Bila lagi dia pergi?"
Bergetar hatiku.
Otakku ligat pusing sana sini,
mencari kata-kata yang sesuai untuk sahabatku ini.

"Baru sekejap tadi."
Jawabnya. Masih kedengan esakan di balik telefon ini.

"Semua ahli keluarga enta ada bersama enta?"
Tanyaku.
Moga hatinya sedikit terteram.

"Semua adik-beradik ada la."
Balasnya.
Mendengar istilah 'adik-beradik',
fahamlah aku apa yang dia maksudnya.
Maafkan, jika membuatkan kamu teringat akan si 'dia'.

"Tak pe la hamidi, ana nak call orang lain pula."

"OK. sabar yea!"

"Assalamu'alaikum."

"Wa'alaikumussalam."

Lepas itu,
aku terus menyebarkan berita ini,
kepada kenalan-kenalan ku,
yang mengenali si dia.

-------

"Ya ALLAH, ampunilah emaknya, rahmatilah dia, afiatkanlah dia, jagalah dia, muliakanlah tempatnya, luaskanlah tempatnya, basuhlah dia dari kotoran dosa sepertimana kain putih disucikan, gantikanlah tempatnya dengan yang lebih baik dari tempatnya di dunia, dan keluarga yang lebih baik dari di dunia, dan pasangan yang lebih baik dari di dunia, dan masukkanlah dia ke dalam Jannah, serta jauhilah dia dari azab kubur dan dari azab Neraka."

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Monday, May 2, 2011

Muhammad Hazimi bin Abdul Hamid & Mak yang TerCinta kerana Allah

Assalamu'alaikum.

Salam Sejahtera,
buat para pencinta sahabatnya.


~ Muhammad Hazimi bin Abdul Hamid ~


Kali ini,
saya tidak bercadang untuk memanjangkan kalam.

Cukuplah saya sertakan di sini,
satu link dari sahabat saya,
saudara Hazimi,
untuk tatapan buat para pembaca sekalian.

Moga link ini memberi manfaat,
kepada diri dan jiwa ini,
memberi kekuatan kepada saudara Hazimi,
serta memberi kesihatan kepada emaknya,
InsyaALLAH.


Semoga kita diberi ganjaran oleh Allah,
atas setiap perbuatan yang kita lakukan terhadap saudara kita.

"Tidak sempurna iman seseorang kamu, sehingga dia mencintai terhadap saudaranya apa yang dia cintai terhadap dirinya sendiri." (Hadis)

--------------


~ kenangan bersama di Majlis Hari Raya & Deepavali ketika di CELPAD, 2009 ~


~ kenangan bersama di Rehlah Rabbani di Sungai Pisang, Julai 2009 ~


~ kenangan bersama di program Charity Iftar bersama anak yatim, 2009 ~


~ kenangan bersama sebelum menduduki final exam of CELPAD, November 2009 ~


~ kenangan bersama di Surau Ansar, Disember 2009 ~


~ kenangan bersama sebagai satu kumpulan (Hazimi sebagai ketua kami) di program Mukhoyyam Khoriji, Januari 2010 ~

----------

Banyak juga kenangan kami bersama.
hehe.

Moga terus bersemangat,
Saudaraku!

*pembaca dan pencinta sahabatku, Hazimi, bolehlah turut memberi sedikit bantuan kepada saya, melalui undian anda yang penuh erti dan keadilan di poll yang terletak di sidebar kanan blog ini. moga Allah akan membalas jasa baik anda, walaupun sebesar zarah. Terima kasih!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"
There was an error in this gadget