Pages

Friday, December 7, 2012

SIN yang cantik!

Bismillah.


Gambar di atas,
cantik kan?

Tapi tetap,
maksudnya: SIN.

DOSA.

Begitulah setan,
menghiasi maksiat dengan sesuatu yang indah.

AWAS!

Perbuatan buruk mereka itu dihias dan dijadikan indah (oleh Syaitan) untuk dipandang baik oleh mereka...
[At-Taubah, 9:37]

Assalamu'alaikum.
"Saya adalah pemuji Allah"

Thursday, November 8, 2012

Koreksi Diri: Pembinaan Mutarobbi

Bismillah...


Jam menunjukkan detik hampir 2.30 pagi.
Tapi, saya masih menghadap komputer.

Sebentar tadi,
pertemuan dengan para ikhwah,
menyedarkan saya akan kealpaan saya terhadap beberapa tugasan.

Balik ke bilik,
yang awalnya ingin terus merebah di tilam empuk,
terpaksa dibatalkan buat seketika.

Terus membuka laptop yang dah berusia,
tapi masih gagah melaksanakan tanggungjawabnya,
dalam usaha-usaha memuaskan hati si pemiliknya,
untuk tugas-tugas yang penting mahupun yang tidak.

Selepas beberapa tika bersama FB,
saya terus mengecek masukan-masukan emel,
ternyata ada satu dokumen yang saya abaikan.

Terus menyemak isi-isi yang dikemukakan,
dan ternyata ia bukan semudah petikan dua jari.

Terhenti sejenak.

Menekan kembali tab FB,
dan membuka satu per satu profil-profil mutarobbi.

"Allahu rabbi. Aku telah abaikan hak-hak mereka."

Membaca status-status tulisan mereka,
satu demi satu...

---------------------------

"Hamidi, halaqah anta dah berusia berapa tahun?"

Terkedu.

"Ini tahun ke-3"

Lafazku.

Rupanya dah masuk tahun ke-3 saya 'membina' mereka.
Dan sepanjang tempoh itu juga,
mereka 'membina' saya tanpa mereka sedari.

Dan hari ini,
diri saya terbentuk atas peng-halaqah-an bersama-sama mereka.
Gembira.Duka.Manis.Pahit.Gelak.Sedih...
Semuanya salih berganti.

Kadang-kadang rasa lucu melihat gelagat mereka,
dan terkadang rasa marah bila ada sesuatu yang tak kena.

Kadang-kadang rasa bahagia menatap wajah-wajah mereka,
dan terkadang rasa gelisah bila ada musibah yang menimpa.

Kadang-kadang rasa bersemangat membina mereka,
dan terkadang rasa give-up atas kelemahan diri.

Sepanjang 2 tahun penuh,
pelbagai karenah yang terpaksa dilayan,
dengan personaliti-personaliti yang berbeza-beza.

Tetapi,
penghujung tetap Cinta Kerana Allah.

---------------------------

Melihat kembali dokumen yang diemelkan.

Ia berkenaan muwasofat Tarbiyah,
yang perlu digarapkan kepada para mutarobbi tercinta.

Masih banyak muwasofat yang belum berjaya ditanam,
maka masih panjang perjalanan Tarbiyah ini.

Semakin lama,
saya sedari bahawa Tarbiyah ini tidak cukup dengan halaqah semata-mata.
Bahkan ia perlu disertai dengan berbagai-bagai wasilah yang lain,
yang akan melengkapi sedikit kekosongan yang terdapat pada halaqah.

Namun tetap dan tetap,
halaqah itu jantung bagi Tarbiyah.


Proses 'pencorakkan' manusia itu,
bukan sekadar menconteng-conteng di atas kertas kosong.

Bila bosan,
letak berus cat di tepi,
dan berehat di atas buaian sekejap.
Esok sambung lagi...

'Pencorakkan' manusia,
setiap masa.

Samada di hadapan si mereka,
atau di belakang si mereka.

Kerana kecintaan kita pada mereka,
bukan sekadar pertemuan-pertemuan di halaqah,
tetapi lebih besar dan lebih indah,
iaitu kerana Allah dan SyurgaNya.

Mana mungkin,
seorang yang mempunyai anak didik (i.e mutarobbi),
cukup hanya sekadar bercakap lebat di hadapan mereka,
menyampaikan pesanan-pesanan dan pelbagai nasihat,
tetapi apabila pulang ke tempat istirehat,
terus mereka dilupakan.

Patutnya,
si mereka itu patut diberi hak-hak mereka,
dengan ilmu dan doa-doa.

Moga dengan itu,
perhubungan keukhuwwahan yang terbina,
atas dasar kecintaan kepada Allah,
bukan kerana halaqah semata-mata...

---------------------------------

Jika ada waktu untuk berpatah balik,
nescaya saya mahukan itu.

Saya mahu sekali lagi diberi peluang oleh Allah,
untuk memperbaiki kesilapan-kesilapan saya,
sepanjang pembinaan saya ke atas mereka.

Namun, apakan daya?

Jika masih ada kesempatan itu,
akan saya memaksimumkan sebaik mungkin,
agar peristiwa-peristiwa buruk tidak berulang lagi,
dan agar pentarbiyahan mereka berjalan lancar dan indah.

Mungkin selama ini,
saya terlalu ambil mudah atas tugasan ini.

Nampaknya,
saya harus bermula dari bawah balik.
Bukan dari kosong,
tetapi dengan sedikit pengalaman yang berharga.

InsyaAllah.


'... Doakan kejayaan semua dunia Akhirat.
Teruskan usaha dan jangan pernah jemu dan
muak serta menyampah untuk mentarbiyah
mutarabbi enta macam ana (^_^)'


Adakah saya telah jemu dan muak serta menyampah?

Haha...
InsyaAllah itu tidak berlaku.

Selalu dan selalu,
mengingati para mutarobbiku yang tercinta,
hanya kerana Allah,
keranaNya lah,
kita bercinta.

.Alhamdulillah.


"Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa."
(Az-Zukhruf, QS 43:67)



"Saya adalah pemuji Allah"

Tuesday, October 30, 2012

FB: Sahabat Sehidup Semati

Assalamu'alaikum.


*Alasan tak ada masa. Maka kopi pasta dari status FB*

Pasti terasa kesunyian, bagi sesiapa yang mahu masuk Syurga bersama sahabat-sahabat tercinta, tetapi tidak mampu untuk solat berjemaah bersama-sama mereka.

Untuk kehidupan dunia, sama-sama-sama-sama enjoy, maka untuk kehidupan Akhirat, kita perlu sama-sama-sama-sama-sama-sama enjoy berganda-ganda. Kalau kita makan bersama, tidur bersama, mandi bersama (er...), dan minum kopi radix bersama (eh?), ...maka kita juga mahu Solat bersama. Walaweh! Baru lah kita ini sahabat sehidup semati.

*maka, pimpinlah tanganku, jika aku tergelincir. Dan jangan lupa, kejutkan aku di waktu Subuh! Kalau korang benar2 sahabat sehidup semati aku! hehe ^_^

*so, sapa mau jadi sahabat sehidup semati ku? angkat tangan! Nanti kita sama2 mesej-memesej di hening pagi. Yeahhhh! (p/s: nampaknya kena sediakan credit spare khusus aktiviti sms-mengsms ini... hurm... saham Akhirat.)

to my beloved roomate: Thaqib 'Ismat Mizi, Solihin Nazri, Syahid Samsudin.
(terima kasih kerana selalu menemani ana dalam solat berjemaah. yippee! Bestnye ada roomate macam korang! Walaweh)


"Always remember ALLAH"

Sunday, October 28, 2012

Copy Paste: Masa Rehat Selamanya...


Masa Rehat Selamanya...


Assalamualaikum...

Alhamdulillah..
Tegah hari td telah pun menjejaki kaki ke rumah...
Di sambut senyuman abah, emak...
Adik-adik sibuk bertanya itu ini...

Azam nak berbakti di rumah...
Membantu apa yang patut...
Menyelesaikan amanah PELAJARAN...
Melunaskan hutang-hutang DAKWAH...

Memang benar...
Cuti yang panjang ada baik buruknya...

Sekarang UIAM dah pun memasuki cuti pertengahan semester...
2 bulan pertama sudah pun melabuhkan tirai...
Tiada alasan lagi untuk aku berhujah "belum dapat momentum"...

Momentum...
Alasan aku selama ini..
Bila ditanya tentang study...
Aku jawab, "belum dapat momentum"..
Bila ditanya tentang dakwah..
Aku jawab, "belum dapat momentum"..

Weh..
Ingat Momentum akan datang sendiri???
Momentum perlu diberi FORCE...
Wake Up lah...
Dakwah tak pernah memerlukan kita..
Kita yang perlu pada DAKWAH..

Aku sering terlupa..
Menjadikan maksiat yang aku buat alasan untuk aku jauh dari ikhwah..
Apa aku dah buat nie???

Aku memerlukan sesorang membimbing aku kembali..
Akh yang sering meniup kata semanagat kini sibuk...
Meningkatnya dia dalam dakwah, menambah jua beban dakwah yang perlu dipikul..
Aku ingin membantu..
Apakan daya aku..
Aku cuma seorang yang hilang Momentumnya..

Konflik makin bertambah..
Ujian datang menerpa..
Kalau tiada sahabat yang baik..
Nescaya aku lari dari realiti...

Dakwah...
Keluarga..
Diri..
Pelajaran..
AGAMA...

Yang mana prior??
Aku keliru...

Terkadang terlebihkan diri dari segalanya..
Terkadang semangat hingga mengabaikan yang lainnya..

Sumber kekuatan...
Di mana???
Ya..
ALLAH Azza Wa Jalla..

Tekad...
Cuti ini mengatur gerak kerja semula..
Menyusum Tanzim yang lebih teratur..
Menyelesaikan sume benda yang tergendala..


Maaf sahabat semua..
Jika ape yang berlaku sepanjang 2 bulan yang lalu amat menyusahkan kalian..
Doa di pinta agar aku menjadi kuat..
Menggarap sepenuh tenaga untuk menCIPTA momentun sendiri...

AGAR TENANG DI 'MASA REHAT' SELAMANAYA...

[Syurga yg dicari...]


-Muhammad Syaakir Bin Mohd Ridzuan Lee
[Isnin, 22 Oktober 2012]

(http://muhammadsyaakir.blogspot.com/2012/10/masa-rehat-selamanya.html)


"Always remember ALLAH"

Thursday, October 4, 2012

Apakah momen yang paling bahagia...

Assalamu'alaikum.


"Apakah amalan yang terbaik dalam Islam, ya Rasulullah?"

"As-Solah 'ala waqtiha"
(Solat pada waktunya)

"Kemudian?"

"Birr Walidain"
(Berbuat baik pada 2 ibu bapa)

"Kemudian?"

"Al-Jihad fi sabiliLlah"
(Berjihad pada jalan Allah)

---------------------

"Demi Tuhan yang diriku berada di tangan-Nya, sesungguhnya aku pernah hendak menyuruh para sahabat untuk mencari kayu api, lalu aku menyuruh agar bersolat jemaah. Seterusnya, aku menyuruh seseorang untuk mengimami orang ramai, sementara aku tidak ikut solat berjemaah kerana mencari rumah orang yang tidak mengikuti solat berjemaah, lalu aku bakar rumah mereka."
(HR Bukhari & Muslim)

----------------------

Hari ini,
memang teruk.

Terlepas Subuh Berjemaah.

Moga Allah mengampuni.

-------------------

Kadang-kadang,
saya tertanya,
kenapa saya masih belum mampu istiqomah 100%,
dengan solat Subuh berjemaah di masjid?

Terkadang rasa malu dan segan,
dengan Tuhan.

Allah bagi kaki,
bagi mata,
bagi telinga,
bagi sahabat baik,
bagi tenaga,
bagi kudrat,
bagi pakaian bersih,
bagi itu dan ini...

Tapi,
bila Allah menyuruh untuk mentaati-Nya,
dan mengikut perintah Nabi-Nya SAW,

saya masih belum mampu melaksanakan sepenuhnya.

---------------------

Mendalami ilmu Matematik,
tetapi tidak solat Subuh berjemaah,
amat memalukan.

Ingin mendalami bidang Politik,
tetapi terlepas solat Subuh berjemaah,
memang tak patut.

Beriadah memberi alasan untuk menjaga kesihatan,
tetapi malas untuk solat Subuh berjemaah,
sungguh menghairankan.

Ada ilmu agama dan memahami kepentingannya,
tetapi tetap membuat alasan ini dan ini,
agar melepas diri dari solat Subuh berjemaah,
apa yang saya mampu katakan untuk diri?

Astaghfirullah...

-----------------

Bila ditanya,
kenapa susah untuk solat Subuh berjemaah di masjid?

Jawab saya ringkas:
"Mungkin Allah tidak izinkan,
atas kemaksiatan yang telah dilakukan.
Maka, beristighfarlah."

Maka,
bila ditanya,
apakah momen yang paling bahagia sepanjang 4 tahun di UIA ini?

Saya merespon:
"Berjalan menuju ke masjid,
kerana saya merasakan saya 'pilihan' Allah,
antara ramai ramai manusia,
di bumi UIA ini.
Alhamdulillah."

------------------

65 Tahun, merangkak ke masjid.
(klik sini)

Apakah ada lagi,
kenikmatan yang lebih besar,
daripada menjadi pilihan Allah,
sebagai pemakmur rumah-rumah-Nya?

Firman Allah:
"Yang akan memakmurkan masjid-masjid hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, mendirikan solat, membayar zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk."
(At-Taubah, QS 9: 18)

Siapa mahu petunjuk,
berusahalah untuk menjadi Pemakmur masjid.

Saya mahu Petunjuk Allah,
anda?

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Friday, September 14, 2012

We call it as ARCHERY

Assalamu'alaikum.


Sukan Memanah.

Dalam bahasa Inggeris,
we call it as ARCHERY.

Salah satu sukan yang Nabi SAW suruh ajarkan kepada anak-anak.
Sukan Memanah.
Menunggang Kuda.
Sukan Renang.

Dan saya sudah lama,
mengidami untuk bermain anak panah.

Lebih-lebih,
bila tahu dalam UIA ini,
ada menawarkan sukan memanah.

Dan waktu awal tahun pembelajaran,
dah simpan impian untuk belajar memanah.

Namun,
sekali lagi saya harus bersabar.
Sehingga Allah mengizinkannya.

"Assalamu'alaikum. Abg ***, ana nak ambil Archery boleh? Untuk CCAC. Ke Abg *** ada cadangan lain?"

Macam selalu,
saya akan memberitahu murobbi saya,
apa yang bakal saya pilih.

Kerana saya tidak mahu,
mengikut nafsu semata-mata.

Selepas berbalas-balas mesej,
akhirnya:
"Try cari yang boleh membantu jemaah :)"

Walaupun sedikit sedih,
tapi saya masih lagi tetap senyum,
kerana saya tahu,
bahawa diri saya,
sudah saya 'korbankan' untuk Dakwah ini.
InsyaAllah...

---------------------

Archery,
jika saya tidak mampu bersama anda di dunia ini,
semoga Allah membenarkan saya,
bersamamu di Akhirat kelak.

Teringin nak memanah,
bersama pemanah Islam yang pertama.

Mus'ab bin Umair.

Allahumma Ameen!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Thursday, September 13, 2012

Dr. Zaleha Kamaruddin. Seorang Idolaku?

Assalamu'alaikum.


Ketika Bai'ah Ceremony,
pada minggu Ta'aruf,
di bumi UIA,

ketika diumumkan ketibaan VVIP,
Rector IIUM,
Deputy and Deans,

mata saya melilau mencari seorang insan,
bernama Dr Zaleha Kamaruddin.

Semua VVIP,
berjalan dengan penuh bergaya,
dan penuh semangat.

Seorang demi seorang melabuhkan badan,
pada kerusi masing-masing.

Dan yang terakhir,
Rector IIUM,
duduk di tempat khasnya.

Sebaik sahaja beliau duduk,
bulu roma mula berdesing.

Kagum.

Macam mana seorang wanita,
boleh menjadi seorang Rector?
Bahkan di sebuah universiti,
bertaraf international!?

Mengalah kaum laki-laki,
yang hanya mampu duduk di sampingnya.

Rasa tercabar.

Tapi masih lagi kagum,
dengan kemampuan luar biasanya.

-----------------


Tiba-tiba,
rasa macam nak jadi rector pula.

Hehe...

Kata Ummi Ros,
"Kalau tidak ada lelaki yang MAMPU memimpin rakyat, biar kami, kaum wanita yang memimpin!"
Wahai lelaki,
MAMPUkah kamu memimpin?
Assalamua'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Sunday, August 26, 2012

Your Future

Assalamu'alaikum.


See you in UIA, this 28 August.
InsyaAllah.

"Always remember ALLAH"

Wednesday, August 1, 2012

Ramadan 12: 'mencintai' ujian Allah

Assalamu'alaikum.

Asyik-asyik, aku je yang kena uji dek Allah. Tension betul! Nak buat baik sikit pun tak leh...
Semua manusia,
pasti berbuat dosa.
Melainkan yang dijaga oleh Allah.

"Setiap bani Adam, adalah pelaku dosa. Dan sebaik-baik pelaku dosa adalah yang bertaubat!"
Itulah sabda Nabi SAW,
yang biasa kita dengar.

Dan terkadang,
kita diberi ujian oleh Allah.

Maka kita konfius,
samada itu adalah bala atas dosa yang kita telah buat,
atau itu adalah satu ujian menguji keimanan kita.?
Apakah benar kita betul-betul beriman pada-Nya,
atau hanya mengikut-ikut.

Akhirnya kita dilema,
dan mengambil jalan mudah.
Buat tak kisah.

Dan lama-lama,
masalahnya itu membesar,
dan hatinya semakin berkarat.

Ada yang terlalu serius,
sehingga mengalami tekanan.

Itu tak kena,
ini tak kena,
semuanya salah.

Akhirnya,
semua tak menjadi.

----------------

Seperti anda semua,
saya juga diuji.

Seperti anda semua,
saya juga pernah bermaksiat.
(er. tak sampai zina lagi!)

Seperti anda semua,
saya juga pernah bertaubat.

Seperti anda semua,
saya juga pernah ulang dosa yang sama.

Yang membezakan kita,
KEMAHUAN untuk berubah.

Ada yang putus asa,
dan terus berhenti berusaha.
Dan kemudian menyalahkan Tuhan,
kerana mentakdirkan dirinya seperti itu.

Kerana mentakdirkan hidupnya,
berlainan dan berbeza dari manusia normal.

*berhenti sekejap*

*merenung masa silamku*

*tersenyum*

"Hamidi, enta tak tau zaman jahiliyyah ana dulu. Enta tak pe lah, lahir dari background islamik."

"Hamidi. Saya tak tahan dah. Penat dah. Saya buat itu tak menjadi, saya buat ini tak jadi..."

"Hamidi, nampak relax je enta ni ~"

*diam*

Dia terus membising.
Itu tak kena,
ini tak kena.

Sekali saya respon.
Dia diam terus.

--------------------------

Masalah.
Dan ujian.

Ia akan mengikuti kita.

Apakah kita akan bersabar dengannya,
dan me'respon' ujian itu dengan ketaatan,
atau melenting dek kerana tidak sehaluan dengan nafsu.

Memang pun ujian itu,
akan berbeza dengan nafsu kita.

Sebab itu Allah suruh kita,
jangan ikut setan,
jangan ikut orang kafir,
jangan ikut hawa nafsu.

Kalau ujian itu mudah,
dan satu jalur dengan nafsu kita,
apakah itu dipanggil ujian?

Berkenaan bala kerana dosa yang dilakukan,
atau apakah ia sekadar ujian keimanan?

Itu tidak penting!

Yang penting kata Nabi SAW:
"Apabila Allah mencintai seorang hamba, maka Dia akan mengujinya. Jika hamba itu bersabar dan reda, maka Dia akan memilihnya menjadi kekasih-Nya"
(Hadis riwayat Ibnu Majah)

Pergh!
Allah cinta anda tahu!
CINTA Allah tu!
Bukan cinta manusia!

Anda mahu tak?
Jadi kekasih-Nya?

Apakah perlu yang lebih disukai anda,
selain Cinta Allah?

----------------------

Dan saya tahu,
seperti anda semua,
saya juga diuji di Bulan Ramadan ini.

Jadi,
saya rasa,
tak perlu saya taip panjang-panjang.

Cukuplah Cinta Allah itu,
sebagai kekuatan untuk kita,
untuk 'mencintai' ujian Allah ini.

Tak kiralah itu adalah balasan dosa,
ataupun ujian peningkatan iman.
Yang penting,
rasailah Cinta Allah itu!

Ramai yang jadi dekat dengan Allah,
selepas diuji.

Jadi Jom,
bulan RAMADAN ini,
sama-sama kita merasai,
kemanisan ujian Allah ini.

Moga dengan itu,
kita semakin hampir dengan-Nya.

Mendapat Rahmat-Nya,
mendapat Maghfirah-Nya,
mendapat itqon min Nar!

InsyaAllah.


"Kami tak tahu ini rahmat atau musibah. Tapi kami berprasangka baik pada Allah."
-Salim A Fillah-

Kerana apa kami bersangka baik?
Kerana...

Kata Nabi SAW:
"Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya."
(Hadis Riwayat Thabrani dari Abu Umamah)


Assalamu'alaikum.
Ramadan Kareem.

"Always remember ALLAH"

Tuesday, July 31, 2012

Ramadan 11: Fasa 2

Assalamu'alaikum.


Kali ini,
cukup sekadar ingin mengatakan:

"Bagi yang tidak memanfaatkan waktu dengan baik,
pada 10 Ramadan yang pertama,
jangan berputus asa.
GO ON!
Allah masih membuka pintu Rahmat-Nya buatmu.

Bagi yang yakin dia dah buat yang terbaik,
pada 10 Ramadan yang pertama,
jangan pula sombong takabbur.
GO ON!
Allah masih membuka pintu keampunan-Nya buatmu.

Bagi yang masih merasa belum cukup amalanya,
pada 10 Ramadan yang pertama,
jangan lupa untuk tingkatkan amal-amal sunat.
GO ON!
Allah masih belum menjamin Syurga buatmu!"

Selamat ber-RAMADAN,
dengan penuh keimanan dan pengharapan.

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Thursday, July 26, 2012

Ramadan 6: Volunteer yang benar-benar ikhlas

Assalamu'alaikum.


Sepanjang saya di bumi UIA,
dan juga sebelumnya,
pelbagai jenis volunteer groups telah saya sertai.

Setiap dari mereka,
ada cara tersendiri.

Volunteer atau sukarelawan,
mereka cuba yang terbaik untuk membantu yang lain,
dengan mengutamakan yang lain dahulu,
berbanding mereka.

Sepanjang hidup saya 22 tahun,
ada saya volunteer group yang menarik minat saya.
Mereka ini berbeza dengan volunteer groups yang lain.

Kebanyakan volunteer groups yang pernah saya sertai,
pasti menyediakan sedikit 'bahagian' untuk mereka.
Agar usaha yang mereka lakukan,
juga diberi perhatian.

Sebahagian dari mereka ada yang kata:
"Volunteer volunteer gak. Tapi, kami pun manusia!"

Dan ada yang bersuara:
"Aduh. Penat gak jadi volunteer ni yer. Next time tak nak jadi dah! Dah la takde upah.!"

Tidak kurang ada yang mengeluh:
"Mentang-mentanglah kita ni volunteer je, sampai hati orang atasan buat-buat tak ingat kat kita..."

Dan ada juga:
"Aku jadi volunteer ni, isi masa lapang je~ lala"

Dan macam-macam ragam lagi,
yang mungkin anda pernah lihat dan dengar,
atau mungkin anda sendiri yang lakukan?

Er...?


Dan dalam banyak-banyak volunteer groups yang pernah saya jumpa,
ada satu kumpulan yang sangat terkesan jiwa saya.

Bagi saya,
merekalah yang benar-benar volunteers!

Mereka adalah ikhwah-ikhwah,
yang bersama-sama dalam Jalan Dakwah & Tarbiyah ini.

Mereka mengutamakan yang lain,
berbanding diri mereka.

Sanggup berlapar,
dan memberi bahagian mereka,
bila tengok ada lagi yang belum sempat menjamah makanan,

Sanggup berbelanja lebih,
dan mendiamkan diri,
tidak mengungkit-ungkit.

Sanggup berbagi masa lebih,
walau terpaksa korbankan masa rehat.

Dan saling berpesan-pesan,
agar sentiasa ber-volunteer secara ikhlas,
ikhlas fi sabilillah.

-------------------------

Dan Ramadan kali ini,
saya tidak berpeluang untuk ber-volunteer sepenuhnya bersama mereka.

Bersama-sama saya,
untuk sukarelawan Ramadan 1433H ini,
kebanyakkan muka-muka baru.
Sebahagiannya bukan ikhwah,
yang terdidik dengan sistem Tarbiyah ini,

Pada mulanya,
saya OK sahaja.
Happy dapat jadi volunteer lagi.

Dua tiga hari kemudian,
bila tengok ada 'peruntukan khas' untuk volunteer,
saya rasa kurang senang.

Dinasihati pula oleh ikhwah-ikhwah,
agar mengutamakan orang lain atas diri,
menyebabkan diri terasa serba salah.

Bila seorang ikhwah cuba menolak tawaran 'peruntukan khas' itu,
mereka tetap 'memaksa' si ikhwah itu.
Saya akur,
dengan rasa tidak senang.

Lihat sekumpulan manusia,
tidak mendapat hak mereka.
Tapi kami si volunteer,
senang lenang ada 'peruntukan khas'.

Desas-desus mereka mengatakan:
"Volunteer pun kena ada haknya."

Benar!

Tapi,
apakah sanggup seorang volunteer,
melihat saudaranya yang memerlukan sesuatu,
pergi berlalu tanpa mendapatkan hak mereka?
Dan tidak berbuat apa-apa,
melainkan mengatakan:
"Maaf, hari ini sudah habis. insyaAllah esok pula ya!"

Sedangkan di belakang mereka,
ada 'peruntukan khas' untuk mereka.

Saya sungguh tidak senang.
Lagi-lagi,
bila melihat ikhwah-ikhwah,
tidak bersama dalam 'program itu',
mengorbankan hak-hak yang sepatutnya mereka dapat,
demi untuk orang awam yang ramai.

Saya sungguh tidak senang,
dan rasa malu dengan diri.

--------------------


Kali ini,
agak terganggu Ramadan saya.
Dek tugasan volunteer ini.

Namun,
saya masih mengharapkan,
agar saya mendapat banyak kebaikan dan keberkatan,
sepanjang saya menjadi salah seorang volunteer ini.

Saya sudah terpikir untuk memberikan,
'peruntukan khas' bahagian saya kepada orang awam,
dan join bersama dengan ikhwah-ikhwah,
sejurus selepas 'program itu' tamat.
insyaAllah...

Semoga RAMADAN kali ini,
memberi saya kefahaman yang lebih baik,
tentang tugasan dan tanggungjawab seorang volunteer yang benar-benar ikhlas.

Semoga saya dapat menjadi,
volunteer dalam menjaga Agama Islam.
insyaAllah.

"Jika Allah menolong kamu, maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakkal."
[Ali Imran, 3: 160]

*Saudara yang di ta-akhi bersama saya memperingatkan saya tentang Ayat ini.

Jika kita betul-betul ikhlas menjadi volunteer,
insyaAllah Allah akan membantu kehidupan kita.

Jadi,
janganlah meminta-minta,
untuk dibayar upah,
atau diberi 'peruntukan khas',
jika anda telah meletakkan diri anda sebagai:
VOLUNTEER!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Wednesday, July 25, 2012

Ramadan 5: (Kenangan) Nahu Dan Soraf

Assalamu'alaikum.

Tersenyum secara tiba-tiba, bila tengok buku ini. Walaweh!

Antara matapelajaran yang paling saya minati,
Nahu dan Soraf.

Masih ingat,
ketika kelas peralihan,
sebelum saya menganjak kaki ke Tingkatan 1.

Ustazah Sa'diah,
semoga Allah merahmati anda,
pernah berpesan kepada kami,
semasa memulakan kelas pertama Nahu Soraf:

"Ustazah mahu, kamu tengok dan dengar dahulu penjelasan ustazah. Kamu tak paham hari ini tak apa. InsyaAllah, bila dah lama, kamu semua akan faham."

Saya tersenyum.
Memang jenis darah saya barangkali,
saya akan cuba memahamkan pelajaran,
apa yang saya sedang pelajari.

Akhirnya,
saya tewas,
tidak memahaminya seratus peratus.
Aduhai...

Tuesday, July 24, 2012

Ramadan 4: (Qiamullail) Saya Dengki, Cemburu

Assalamu'alaikum.

Jom Qiam lagi!
Pagi ini,
saya bangun awal.
Terjaga bunyi takbir imam,
solat sunat Tahajjud.

Lebih menggembirakan,
imam itu adalah sahabat saya.

*senyum*

Terus bersiap-siap,
untuk turut berjemaah.
Dah lama rasanya tidak tahajjud berjemaah.
Suara imam pula,
merdu sekali.

Layan bacaan imam,
tenang bagai.

Tiba-tiba,
suara si imam tersebak sedikit.
Saya diam.
Banyak kenangan antara saya dan dia.
Sempat berkhayal sekejap.
Mengingat momen-momen bersamanya.

Siap tahajjud bersama,
saya naik ke tingkat 3.
Si imam dan yang lain,
meneruskan solat Witir.

saya pula,
bersendirian di atas.
beruzlah.

Suara imam melalui speaker,
jelas kedengaran di tingkat atas.
Saya layan suara merdunya.

Tiba pada rakaat terakhir, solat Witir,
si imam membaca doa selepas ruku'.

Suaranya sungguh merdu dan lunak.
Dan semasa melantunkan doa qunut,
dia sekali lagi tersebak.
Dan terus tersebak...

Saya tunduk.
Sungguh.
Saya dengki. Cemburu.

Saya begitu ingin merasakan kemanisan solat.
Ingin menangis dalam solat.

Tapi,
bila saya mengimami solat,
susah saya untuk menangis.

Mungkin saya terlalu memikirkan tentang makmum,
sehingga saya tidak mampu fokus sebetulnya dalam solat.

Bila mana mendengar imam tersebak dalam bacaannya,
saya begitu iri hati dengan mereka.
Saya mahu jadi seperti mereka.

Dapat menghayati setiap bait-bait yang dilafazkan,
dan lafaz itu menusuk ke dalam jiwa dan qolbu,
sehingga memberi bekas pada diri,
dan pada waktu itu,
tentu sungguh manis dan lazat.

Allahu rabbi...
Izinkanlah aku untuk merasainya.

Semoga bulan RAMADAN ini,
memberi banyak kebaikan untuk jiwa ini,
dan buat anda semua!

--------------------------

"Dan pada sebahagian malam bertahajjudlah dengan membacanya (al-Qur'an), sebagai ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji."
[Al-Israa', 17: 79]

Ya akhi Rashidi,
semoga Allah memberi anda banyak kebaikan dan keberkatan hidup.
Allahumma Ameen...

---------------------------

p/s: ada org kata saya taksub dengan Mahfuz.
saya jawab: "tak pe la, dia kan ta-akhi ana untuk Ramadan ini"
*peace no war*

Assalamu'alaikum. 

"Always remember ALLAH"

Monday, July 23, 2012

Ramadan 3: Lebih Utama dari Lailatul Qadr?

Assalamu'alaikum.

Cepat pasang niat! Nak jumpa Lailatul Qadr! insyaAllah sama-sama yer! ^_^
Pada hari pertama,
ketika tengah bersahur,
tiba-tiba dapat satu pesanan ringkas.

Satu pesanan ringkas,
peringatan tentang Ibadah Puasa.
Mesej itu diakhiri:
"Jom sama2 kita menjadi pemburu malam Lailatul Qadr :)"

Satu terdiam sejenak.
Tak dinafikan,
malam Lailatul Qadr itu,
banyak sangat ganjarannya.

Memang bodoh,
sapa-sapa yang tak pernah berniat,
untuk beramal pada malam itu,
apatah lagi malas untuk berfikir tentan hal itu.

Memang rugi,
serugi-ruginya.

Kerana malam itu,
lebih baik dari seribu bulan.
Kerana malam itu,
lebih baik dari 83 tahun.

------------

Saya bertanya pada seorang ikhwah:
"Adakah waktu Subuh, masih termasuk waktu malam? Kalau bukan, maksudnya waktu Subuh tidak termasuk sebahagian dari malam Lailatul Qadr la kan? Kalau begitu, antara solat Subuh dengan solat-solat sunat di malam Lailatul Qadr, yang mana lebih baik?"

Jawabnya ringkas:
"Kalau ikut hukum Fiqh, Solat Subuh lebih baik."

Kemudian dia diam.
Saya turut diam.
Tidak mahu bicara banyak tentang hal ini.

Jadi,
untuk RAMADAN kali ini,
mari kita renung sekejap.
Memuhasabah diri.

Kita selalu ingin menjadi pemburu Lailatul Qadr,
dan mengajak yang lain buat benda yang sama.

Pernah kita ingin menjadi pemburu Solat Subuh Berjemaah?
dan mengajak yang lain buat benda yang sama?

"Ala... Bosanlah... Solat Subuh kan hari-hari!?"

Er...?

Kejarlah Solat Subuh, semasa ada kesempatan ini. ^_^
Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Saturday, July 21, 2012

Ramadan 1: Kaki

Assalamu'alaikum.

sapa bilang kaki kita tak special?
Pagi ini,
saya ambil wudu',
untuk melakukan solat-solat Sunat.

Ketika sedang membasuh kaki,
saya teringat kisah Abdullah bin Zubair al-Awwam.

Teringat kisah kakinya dipotong,
tanpa dia diberikan ubat bius.
Cukup dengan zikir-zikirnya,
hingga dia larut tanpa sedar kakinya dipotong.

Kita ini,
punya kaki.

Tetapi,
apakah kita memanfaatkan kaki kita sebetulnya?

Atau apa lagi yang kita hendaki,
sehingga kita benar-benar bersyukur?

Cukuplah dengan KAKI,
sepatutnya membuatkan kita lebih semangat,
untuk berjalan ke masjid.

Abdullah bin Ummi Makhtum yang buta pun boleh ke masjid,
kita pula, mata ada, kaki ada,
siap dengan motor dan kereta,
tapi hampeh.

Jom!
Bulan RAMADAN ini,
kita buat anjakn Paradigma.

Cukuplah KAKI,
menjadi asbab kita ke masjid.
Dan insyaAllah,
ia menjadi saksi buat kita,
di hadapan Tuhan kita kelak.
insyaAllah...

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".
[Ibrahim, 14: 7]

Assalamuálaikum.
"Always remember ALLAH"
There was an error in this gadget