Pages

Sunday, January 29, 2012

Ta'aruf Week dan Blogging

Assalamu'alaikum


Maafkan saya,
saya tidak dapat menulis buat masa sekarang.

Tidak saya sangka,
jadual harian saya,
menjadi padat tanpa saya sedari.

Semoga ia,
membawa diri mendekati Ilahi.

------

Seorang bertanya:
"Macam mana nak tahu,
kita buat something itu kerana Allah,
atau kerana kehendak nafsu semata-mata?"

Sebenarnya,
banyak idea dan jawapannya.

Jika tanya si A,
jawapannya bakal lain dari si B.

Dan saya sudah dengar,
banyak jawapan untuk soalan ini.

Cuma,
di sini saya ingin bawa satu lagi jawapan,
yang amat menyentap hati saya.

"Mudah sahaja. Jika dengan berbuat 'something' itu, kamu rasa semakin dekat dengan Allah, kamu semakin rajin ke masjid, kamu semakin suka mengaji Al-Qur'an, semakin suka menuntut ilmu, maka itu adalah kita buat kerana Allah. Insya-Allah.
Tapi, jika jika berbuat something itu (berprogram contohnya), kita semakin jauh dari Allah, semakin malas ke masjid, semakin tidak ada masa untuk membaca Al-Qur'an. Lupakanlah. kerana ia adalah petunjuk ke arah kesesatan!"

Jadi,
waspadailah tingkah laku anda,
dan program-program yang anda sertai,
apatah lagi yang anda anjurkan.

---------

Sekarang dalam:

mood Ta'aruf Week
(Minggu Orientasi)

Moga-moga,
keterlibatan diri dalam Minggu Orientasi ini,
menjadikan diri ini semakin dekat dengan Allah,
dan melajukan lagi urusan dakwah di bumi UIA,
dan mengajak lebih ramai manusia ke jalan yang lurus.

Amin.

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, January 10, 2012

Halaqah: Aku nak ajak ko, ko nak join?

Assalamu'alaikum.


"Salam. Kebaikan & kejahatan tak boleh bersatu. Malaikat & setan tak akan bersatu. Syurga & neraka tak akan bersatu. Taat & maksiat tak boleh bersatu. Hanya boleh pilih satu! Anda?"

Seperti biasa,
pada musim peperiksaan ini,
saya akan menyebarkan kata-kata,
kepada sahabat-sahabat handai,
terutamanya mutarobbi kesayangan.

Tapi hari ini,
saya terasa ingin memperbanyakkan sebaran.
Maka,
saya terus memforwardkan mesej tersebut,
kepada beberapa kawan satu batch.

Alhamdulillah,
mendapat respon dari mereka.

Dan tiba-tiba,
saya terhenti pada satu mesej:

"Dah lama tak mesej ko."

Saya senyum membacanya.

Dahulu,
dia dan saya selalu bermesej.

Katanya,
dia risau jika dia larut dalam persatuan.
Jadi,
banyak hal yang kami nasihat-menasihati.

Selepas satu tika,
mesej itu terhenti,
tanpa diketahui sebabnya.

-----------------

"Tadi baru jumpa"

Saya merespon mesejnya itu.

Dia hanya membalas dengan meletakkan smiley.
Saya yang membacanya,
turut tersenyum.

"So, tell me about your little brother. Dia belajar kat ne sekarang?"

Saya memulakan sesi bual.
Saya tahu,
dia tentu malu untuk memulakannya.
Dan saya amat tahu,
tentu dia betul-betul inginkan perbualan ini.

"Farhan. Dia belajar di USIM. Tahun 2. Quran Sunnah"

"Wah tahun 2. Cepatnya! Aku pun level 2. Mantop2! Bila dia nak datang UIA?"

"Dia beza 1 sem dengan aku. Dia pernah datang sekali dulu."

"Oh. Soalan sensitif, macam mana dgn si 'dia'. si dia dari irk soc"

"Aku tak fikir dia lagi. buat penat je. ye, dia dari soc"

"Alhamdulillah. manusia, kalau kita pikir pada mereka, belum tentu mereka pikir pada kita. tapi, kalau kita pikir pada Dia, Dia PASTI ingat kita."

Sempat saya selitkan apa-apa yang patut,
moga memberi kebaikan bersama.

Seterusnya,
hati saya sedikit berdebar.

Masa yang dah lama saya tunggu,
akhirnya tiba di hadapan mata.

Dengan kekuatan spirit yang ada,
saya meneruskan mesej si dia,

"F****, boleh aku bagitau something? kalau tak ganggu ko sekarang."

Selepas itu,
saya letak henset atas meja.
Bergegas ke bilik air,
dan membersihkan diri dengan wudu'.
Moga mesej berikutnya,
mempunyai keberkatan yang menyejuk hatinya.

Seusai berwudu',
saya kembali dan melihat pada henset,
dia membalas,

"Bagitau je. apa?"

Saya menarik nafas,
dan bismillah,

"F****, sem depan, aku nak buat halaqah baru. Aku nak ajak ko. ko nak join? Aku nak tingkatkan persahabatan kita kepada persahabatan atas dasar Islam, bukan sebab kita STAM @ direct intake *(student) @ batch 09 @ IRK @ UIA dan lain-lain. Aku ingat, ko kata tak de yang spesel dalam irk society, jadi aku nak ko rasa apa yang aku rasa spesel dalam hidup aku. aku nak ko rasa kemanisan berhalaqah, kemanisan bersahabat dengan sahabat2 baik (insya-Allah). Tapi, ini bukan paksaan. sekarang, dah ada 2 orang. :)"

Saya menghantarnya,
dengan sedikit harapan.
Agak lama dia menjawabnya,
mungkin sebab panjang mesejnya.

Dan beberapa tika,
henset saya kembali bergetar,

"Erm. Nanti aku pikir dulu, boleh ea?"

Saya menarik nafas lega.
Walau belum lega sepenuhnya.
Saya tahu,
amat berat baginya,
untuk berhalaqah semula,
selepas beberapa perkara yang berlaku.

Tapi,
saya tidak mahu berputus asa,

"Ok, no hal. by the way, hidup kita akan kosong, apabila hati kita kosong dari zikrullah. dan aku nak kongsi satu persoalan, yang menyentak jiwa aku: 'kalau kau diberi 1 jam lagi untuk hidup, apa yang ko nak minta dan buat?'"

Beberapa saat kemudian,
dia membalas,

"Tersentak juga aku."

"Ok. see u later. Allah ma'aka akh kareem"

"ma'ana"

Balasnya pendek.
Mengakhiri bualan kami di hening pagi.

-----------------

Saya menarik nafas panjang.

Akhirnya,
saya dapat melakukannya.

Saya tidak mahu,
apabila keluar daripada universiti ini,
kawan-kawan saya tak pernah mendengar,
ajakan untuk ke halaqah.

Paling kurang,
saya sudah mengajak mereka.
Mereka hendak atau tidak,
semuanya Allah tentukan.

Semoga Allah satukan hati-hati kami,
atas dasar Islam, Iman dan Aqidah yang benar.

Saya,
betul-betul ingin mereka,
bersama 'kami' dalam kafilah dakwah ini.

Betul betul!


Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Monday, January 9, 2012

Peperiksaan: Saya rindu pada Matematik!

Assalamu'alaikum.


Hari ini,
2 kertas dah berlalu.

Saya tertanya pada diri,
kenapa saya begitu malas untuk peperiksaan kali ini.

Ketika dalam dewan peperiksaan,
saya tidak dapat fokus sepenuhnya.

Kejap menulis,
kejap fikir itu ini,
kejap tengok sana sini,
kejap sambung tulis balik.

Akhirnya,
saya buat satu resolusi,

"Saya rindu pada nombor!
Saya rindu pada Matematik!"

Sejak masuk universiti,
dan mengambil jurusan Usuluddin,
setiap ujian adalah lebih kepada penulisan.

Dan bila menulis,
bukan sehelai dua,
tapi hingga tiga empat helai.

Dari sekolah lagi,
saya begitu tidak suka pada esei.
Banyak idea terhenti ketika menulis.

Saya lebih suka buat poin-poin,
dan lebih suka mengira daripada menulis.

---------------

Jika yang lain menghadapi masalah pembacaan,
dan pemahaman dalam pembelajaran,
saya pula menghadapi masalah ini.

Setiap kali tiba musim ujian,
saya sedikit malas.

Teringat ketika menjawab soalan PQS,
dalam dewan SPM.

Ketika itu,
saya betul-betul tidak ada mood.
Bila melihat kertas di hadapan mata,
saya rasa ingin koyak-koyak aja.

Tapi,
Allah memberikan diri bertahan,
menulis dalam keterpaksaan,
dan bila selesai menjawab,
terus tutup dan menyandar pada kerusi,
tanpa membuat sebarang revisi.

Nampaknya,
perasaan itu sedikit kembali.

Wah...
Masih ada 3 kertas.

Kalau dulu,
diuji dengan dakwah dan Tarbiyah,
diuji dengan tugasan itu dan ini,
diuji dengan anak-anak didik.

Tapi sekarang,
tak sangka perkara seremeh ini pula,
yang menjadi ujian untuk diri ini.

-------------------

Wah...

Saya mahu belajar Matematik!

Teringat kata Anis Matta,
ahli parlimen di Indonesia,
dalam bukunya (dah lupa tajuk buku):

"Kita hidup bukan untuk buat apa yang kita suka,
tapi buat apa yang Allah telah tentukan untuk kita!"

Semoga Allah,
membimbing jiwa dan hati ini,
untuk mencintai penulisan.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” [Al-Baqarah, 2: 256]

Kerana saya tahu,
ia pasti ada kebaikan pada penghujungnya.

Di masa hadapan,
pasti dan pasti dan pasti,
apa yang diuji kepada saya (dan kita),
akan dibalas dengan kehidupan yang terbaik,
yang kita tidak pernah bayangkan sebelum ini!

Allah tahu yang terbaik,
buat hamba-Nya yang benar-benar ikhlas.

Moga saya tergolong,
dalam golongan itu.
Ameen.


Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Sunday, January 8, 2012

Peperiksaan: Esok, kertas pertama dan kedua

 Assalamu'alaikum


Esok,
kertas pertama dan kedua,
hari pertama,
terus dua kertas.

Hah...

Semangat untuk exam,
masih belum muncul-muncul.

Memandang carry marks,
yang dah stabil,
menjadikan diri semakin malas.

Aduhai diri.

Mengulang kaji beberapa minit,
terus tidak dapat fokus.

Teringat kerja itu dan ini,
teringat pada umi dan ayah,
teringat kat adik-adik comel Al-Amin,
teringat urusan dakwah semester hadapan,
teringat kat anak-anak didik.

Mata memandang skrin komputer,
tangan memegang sebatang pen biru,
tapi otak melayang sana sini.

Nampaknya,
berkampung di masjid la saya malam ini.

-------------

'Ulum Al-Qur'an (Science of Al-Qur'an)
Islamic Social Institutions
Modern Muslim Thinkers
Logic for Islamic Studies
Al-madkhal ila usul Fiqh (Introduction to Usul Fiqh)

Lima subjek ini,
akan saya hadapi.

Aduhai diri,
selalu saja kamu mengeluh.

Bukankah ini kerja suci,
menyebarkan Islam melalui pendidikan?

Hurm...

Seminggu sahaja.
Bersabarlah,
Allah dan orang mukmin melihatmu.

-----------
Jika anda berkesempatan,
sebutlah nama 'HAMIDI' dalam doamu.

Semoga Allah,
memberi kebaikan untuk anda.

Terima kasih. :D

p/s: semalam program kat sekolah Al-Amin, sangat-sangat best. haha. dapat melepaskan rindu pada adik-adik kat sana. hurm... semoga Allah memberi mereka kebaikan. dan semoga dapat ketemu lagi. *wink*wink*

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Friday, January 6, 2012

Mati!: Tanpa cita-cita

Assalamu'alaikum.


Sebenarnya,
saya dah lama 'mati',
tanpa cita-cita.

Hidup ini,
penuh kegelapan.

Hanya dengan cita-cita,
kita dapat berjalan,
mencari cahaya.

Tanpanya,
hidup ini tiada erti.

Buat apa jalan penat-penat,
jika kita tak tahu apa yang kita nak.

Itu tak nak,
ini tak nak.

Akhirnya,
lelah di tengah-tengah jalan.

Mati!

---------------

"Dan orang-orang beriman, bertaqwalah kepada Allah,
dan perhatikanlah apa yang dia lakukan pada esok hari,
dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Melihat
apa yang kamu kerjakan."

- Al-Hasyr,59, ayat 18 -

---------------

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, January 3, 2012

Western Education: menghancurkan JIHAD!

 Assamua'alaikum.

~ Bolehkah aku tak nak berjihad? ~

Salam perjuangan jihad, buat warga Muslim!
Yang terus-terusan mengorban masa dan kepentingan diri!
Demi membangunkan ummah yang terlena,
dan dibuai arus keduniaan!

*entri ini sambungan kepada entri ini. (klik)

-----------

Dari awal-awal lagi,
Allah telah menyatakan dalam Al-Qur'an,
bahawa Allah menciptakan hanya satu hati sahaja.

Allah mengatakan dalam surah al-Ahzab,
ayat yang ke-4:
"Allah tidak sekali-kali menciptakan bagi seseorang 2 hati dalam rongganya" [Al-Ahzab, 33:4]
Melihat kepada Firman Allah ini,
sepatutnya kita melihat sesuatu dengan teliti.

Kerana apa?
Kerana orang kafir,
orang yang memusuhi Muslim,
dan cuba menghancurkan agama Islam,
sangat-sangat mengkaji akan agama suci ini.

Anda melihat sesuatu pada ayat tersebut?

Sunday, January 1, 2012

Saya!? Dan ke-'tidak ada apa-apa'-an

Assalamu'alaikum.

~ This is me. And you're? ~

Salam sejahtera buat semua,
dan salam tahun 2012 buat semua.

"Hamidi, malam ni free tak?"


"Erm... ada apa?"


"Projek Halaqah?"


"Huh?"


"Hehe... ana gurau je."


Projek Halaqah.
Saya mulanya tidak memahaminya,
sehinggalah Allah mengilhamkannya.

"Oh. New Year ea?"

There was an error in this gadget