Pages

Monday, May 24, 2010

Dunia yang Kesepian

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahiim...
Assalamualaikum...

Buat para pembaca blog yang serba kekurangan ini...


Terkadang kita termenung,
memikirkan sesuatu yang berlaku,
samada yang lepas, sedang atau akan berlaku,
tujuannya satu, mencari penyelesaian.

------------------------------------------------------

Alhamdulillah,
ucaplah syukur, di kala kamu senang atau susah.
Kenapa?
Kerana DIA berfirman,
"Kemudian Dia menyempurnakannya (penciptaan manusia) dan meniupkan roh (ciptaan)-Nya ke dalam (tubuh)nya dan Dia menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati bagimu, (tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur." (As-Sajdah, 32: 9)


Maka jadilah kamu orang yang sedikit,
orang yang bersyukur senantiasa.

Alhamdulillah,
setiap manusia akan diuji berdasarkan kemampuan hamba-Nya itu,
tidak lebih, pasti hamba-Nya mampu mengharungi ujian-Nya.
Oleh itu, aku pasti,
aku mampu mengharungi ujian-Mu,
Wahai Tuhanku, Allah.

Engkau tidak akan menguji hamba-Mu,
melainkan kerana cinta-Mu pada mereka.
Seperti Engkau menguji Rasul-rasul dan Nabi-nabi-Mu,
kerana besarnya cinta-Mu pada mereka.

Aku mengerti,
aku bukan Nabi,
juga bukan seorang Rasul.

Tapi aku tahu,
Engkau itu Maha Pengasih, Maha Penyayang.
Dan Engkau menyintai orang yang bersabar.
"Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah berserta orang-orang yang sabar." (Al-Baqarah, 2 :153)


Firman-Mu ini,
memberi satu gambaran,
satu peringatan,
supaya hamba-hamba-Nya bersiap siaga,
KAMU AKAN DIUJI!

Oleh itu, Allah telah berfirman,
dalam Kalam-Nya,
mohonlah pertolongan kepada-Nya,
kerana,
DIA-lah yang menguji,
dan DIA-lah punca penyelesaian.

Wahai diri yang terasa diuji,
diuji dengan sedikit ke'kosong'an.

Entah,
aku sendiri tidak mengerti,
kenapa tiba-tiba sahaja,
hati ini ke'sepi'an.

Entah,
aku sendiri terasa hairan,
mengapa belakangan ini,
hati ini ke'sedih'an.

Aku mencuba,
dan merenung kembali,
apakah dosaku?

Tapi, tidak juga aku ketemui dengan jelas,
yang hanya ada,
2 wajah sahabat.

---------------------------------------------

Seorang,
memanggilku,
dan berkata:
"Hamidi, boleh tolong ana tak?"

Aku tersenyum,
InsyaAllah.
Jawabku ringkas.

Hari demi hari silih-berganti,
"Hamidi, anta dok mana?"
hensetku menerima satu pesanan mesej,
dari orang yang sama.

Aku membalasnya,
dengan jujur dan ikhlas (insyaAllah),

Dia datang kepadaku,
"Hamidi, boleh tolong ana tak?"
Aku tersenyum,
tanpa berbicara,
aku mengikutnya.

Tetapi,
keikhlasanku tidak bertahan.
Syaitan bersepakat dengan nafsuku,
hatiku mula berbicara,
"Aku juga ada urusan yang perlu diuruskan."
Tapi,
mulutku terkunci.

Hari demi hari,
penyakitku membarah,
'pendiam'ku menjenguk kembali,
aku membisu buat sekian kalinya,
cuba, dan cuba,
menutup rahsia kesakitan hati.

Akhirnya,
aku mengalah,
aku menekan butang di telefon bimbitku,
"Maaf, ana tidak mampu untuk komitmen dalam tugas ini."

Aku kalah,
dan aku gagal atas ujian-Mu ini,
Ya Allah.

----------------------------------------------

Seorang lagi,
menjengah dalam lamunanku,
seorang sahabat lama,
juga teman seperjuangan.

Sahabat akrabku,
yang satu-satunya memahami masalah paling dalamku,
yang selalu bersamaku,
tika aku senang atau susah.
RINDU.

Aku mengangkat muka ke langit,
dan bermonolog sendirian,
"Ya Allah, alangkah indahnya jika dia ada di sisiku sekarang, ingin sekali aku meletakkan kepalaku atas pahanya, ingin sekali aku bercerita padanya, aku rindu padanya"

Tapi,
takdir adalah ketetapan Allah,
Allah lebih mengetahui hikmahnya daripada kita,
"Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah, 2: 216)




----------------------------------------------------


Aku mengalih daripada lamunan,
melihat sekeliling,
memerhatikan teman-temanku.

Entah mengapa,
tiada dalam hatiku ini,
untuk memanggil mereka duduk bersamaku,
atau mengangkat kaki kepada mereka.

Aku tundukkan kepala,
memuhasabah diri,
aku dah berdosa pada kawanku itu,
aku berdosa kerana tidak membantunya,
juga bersalah pada Tuhanku, Allah.

Dosaku,
penghalang do'aku mustajab?
Na'uzubillah min zaalik.


"Ya Allah, aku berdosa pada kawanku. Aku juga berdosa pada-Mu. Tunjukilah aku jalan yang lurus, jalan yang Engkau redai atasnya. Ya Allah, jika Engkau tidak tunjuki aku jalan itu, siapa lagi yang akan menunjukinya padaku. Ya Allah, lembutkanlah hatiku untuk beristighfar selalu pada-Mu. Beristighfar pada bibir ciptaan-Mu ini, Beristighfar pada otak ciptaan-Mu ini, Beristighfar pada hati ciptaan-Mu ini. Ya Allah, Engkaulah yang menciptakan badan ini, jasad ini, mulut ini, pemikiran ini, hati dan perasaan ini, oleh itu Ya Allah, Engkau pasti mengetahui yang terbaik untuk jasad dan hatiku ini, aku pohon Ya Allah, jagalah hatiku, jagalah hatiku, jagalah hatiku.
Ya Allah, jika kesepian ini terbaik untukku, maka aku reda pada-Mu. Tapi andai kata mulutku dan tulisanku menyebut sesuatu yang tidak sama dengan hatiku, maka, jadikanlah hatiku juga reda dan ikhlas pada ketentuan-Mu. Allah, aku hanyalah insan biasa, yang dhoif, lagi tidak bermaya. Ya Allah, aku pohon pertolongan dari-Mu. Penuhilah kekosongan hati ini dengan cinta kepada-Mu...Ameen Ya Rabbal 'Alamiin..."


---------------------------

Wahai teman seperjuangan,
mari kita sama-sama,
merenung kembali,
adakah hati kita,
dipenuhi dengan dunia?
Atau cinta pada-Nya?

Ya Allah,
jadikanlah kami sebahagian daripada golongan yang sedikit.
Dan isikanlah jiwa-jiwa kami,
dengan kasih dan cinta,
pada-Mu,
dan pada Rasul-Mu.

Salam Muhasabah,
Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, May 18, 2010

Sudah Game Overkah ?

Assalamualaikum...

Para pembaca yang dikasihi sekalian,
moga2 kita semua berada dibawah Rahmat-Nya yang Maha Indah.


Hidup tidak pernah sunyi dari ujian,
tapi Allah tidak pernah tinggalkan hamba-Nya bersendirian.
Kita semua percaya akan kenyataan ini,
tapi, mampukah kita bertindak seperti ke-percaya-an kita ini?
Atau sekadar percaya dengan lisan,
dan bermonolog dalam hati, tanpa disertai dengan amalan (tindakan)?

--------------------------------------------------

PALESTINE WEEK tamat.
Dunia sedikit ringan terasa,
fikiran terasa lebih tenang,
banyak masa terluang,
aman, begitu aman sekali.

Tapi, terdetik di hati,
"Kenapa tiba2 dunia ini berasa amat tenang?"
Minda kembali gelisah,
bukan resah bermasalah,
tapi gelisah mencari jawapan kepada persoalan akan hikmah 'ketenangan' ini.

Haha...
aku ketawa sendirian.
Masakan tidak, bila berserabut dengan masalah, aku mengeluh,
Bila mendapat 'ketenangan', aku tetap mengeluh.
Hamidi Hamidi, kenapalah kau ni.

Aku mengeluh bukannya apa,
aku takut, campur hairan,
bukankah Allah akan menguji hamba-Nya untuk mengetahui iman mereka?
"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan: Kami telah beriman, dan mereka tidak diuji" (Surah Al-'Ankabut,29: 2)

Aku capai "Bila Allah Menduga Kita",
sebuah buku, karya Pak Alwi, atau nama penuhnya Syed Alwi AlAtas,
cuba mencari solusi kepada persoalan di minda ini.

Aku tertarik dengan satu kata-kata yang terdapat dalam buku ini,
kata-kata dari F.Kennedy (kalau tidak silap), katanya : "don't pray for easy life, but pray to be strong".
Kata-kata yang ringkas, tapi penuh makna.

---------------------------------

Habis? Apa kaitannya dengan persoalan yang bermain di minda ini?
Apa kena-mengena kata-kata itu dengan 'ketenangan' yang ada ini?

Hatiku bertambah lega,
kegelisahan semakin surut,
sedikit demi sedikit,
membuatkan bibir ini kembali mengukir senyuman.
PUAS.

---------------------------------

Kerana Allah bukan penghukum,
"Maka Allah sama sekali tidak berlaku zalim kepada mereka, tetapi merekalah yang berlaku zalim kepada diri mereka sendiri" (Surah Ar-Rum, 30: 9)


Tapi DIA itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Lembut.
"Segala puji-pujian itu (hanya layak) bagi Allah, Tuhan sekalian alam, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang" (Surah Al-Fatihah,1: 1-2)


--------------------------------

Masih tidak faham? Apa yang saya cuba utarakan?
Biar saya jelaskan sedikit lagi.

'Ketenangan' itu adalah nikmat Allah,
tiada siapa yang dapat menyangkalnya,
lebih-lebih lagi bagi mereka yang beriman.

Allah itu Maha Pengasih, DIA tidak selalunya menguji hamba-Nya dengan kesakitan,
tapi juga memberi 'ketenangan' sebagai balasan untuk hamba-Nya.
Tapi, pada masa yang sama,
nikmat-nikmat ini juga adalah sebahagian daripada ujian-Nya,
melihat, siapa yang bersyukur.

"Pray to be strong".
Allah memberi masa untuk kita bersedia,
memohon, untuk menjadi kuat.
Sebagai persediaan untuk ujian mendatang.

'Ketenangan' adalah nikmat yang indah,
tapi, jika disia-siakan akan menjadi satu kerugian yang besar.

Jadi, gunakanlah ia sebaiknya.
Pada masa kamu terasa tenang,

angkatlah tanganmu, dan berkata:
"Alhamdulillah... Terima kasih Allah...
Ya Allah, sesungguhnya nikmat ketenangan ini bukanlah nikmat sebarangan, hanya mereka yang terpilih sahaja akan mendapatkannya. Terima kasih Ya Allah, Ya Rabb...
Ya Allah, aku tahu, Engkau tidak akan membiarkan aku mengucapkan "Aku telah beriman" sebelum Engkau mengujiku, dan aku tahu, ujian-Mu setimpal dengan imanku. Engkau berfirman :"Tidaklah seseorang itu diberati (diuji) melainkan yang sepadan dengannya".
Ya Allah, aku juga mengerti, bahawa mereka yang memegang amanah da'wah, tidak sama dengan golongan awam, yang bersenang-lenang dengan dunia yang fana ini.
Ya Allah, aku tahu, suatu hari nanti, aku akan ditimpa ujian yang lebih berat, lebih berat daripada ujian sebelum aku terlibat dengan kerja-kerja da'wah ini...
Tapi Ya Allah, aku tidak mahu gagal dalam ujian-Mu, oleh itu Ya Rabb, Ya Tuhanku, berikanlah aku sedikit kekuatan, agar aku bisa lulus dalam ujian-Mu yang mendatang kelak. Ujian itu, sudah pasti tidak sama dengan ujian-ujian sebelumnya, lebih mencabar, sukar dan penuh muslihat. Tapi yang pasti, lebih besar pula ganjarannya.
Oleh itu, aku pohon sebagai hamba-Mu yang lemah, akan kekuatan, agar aku bisa mengawal diri, dari berputus asa dari rahmat-Mu ditengah-tengah ujian itu. Berikanlah ku kekuatan,.. Ya Allah!"


--------------------------------

Nampaknya  permainan belum berakhir lagi.
Permainan masih berlangsung,

Pasti ada yang bertanya, permainan apa?
Aku jawab, bukankah dunia itu permainan semata-mata?
Dan akhirat itu yang kekal...

So, jawapannya ialah:
"The game is not over yet!"

Jadi teruskanlah berjuang!

Ingat, dalam permainan, hanya ada dua penamat sahaja,
Menang atau Kalah, tiada yang ketiga...
Paradise or Hell...

Kamu yang menentukan.
"Hari ini, lambang hari esokmu!"


Assalamualaikum.
"Always remember ALLAH"

Monday, May 10, 2010

Minda Serabut? Tapi TeNang?

Assalamualaikum.

Salam Sejahtera dan Bahagia buat para pembaca.


Sekarang 2.34 pagi,
Tidak lama lagi, detik-detik bersejarah bakal berlaku.
Mungkin bukan untuk orang,
tapi, ia amat bermakna untuk diri ini.

PALESTINE WEEK
peringkat UIAM Gombak, untuk sem3.

Buat pertama kali, aku terlibat dalam program besar ini.
Diamatkan sebagai PIC (Person in Charge) dalam Biro Pameran.
Berat, berat sekali.

Sepanjang perjalananku sebagai PIC ini, aku terseksa.
Entah, aku sendiri tidak mengerti.
Kenapa hati ini terasa sakit, dan sunyi.

Hinggalah kelmarin, ia kembali tenang.
Aku mencari, dan Alhamdulillah.
Allah telah memudahkan urusanku, DIA menenangkanku.

Dari itu, aku dapat berfikir lebih tenang, dari sebelum ini.
Rancangan diatur, tapi, aku mengaku, aku belum matang.

Satu hari lagi tinggal, banyak kerja tertangguh.
Aku binggung, blank.
Tidak tahu apa yang harus dibuat.

Ahhhhhhhhhhhhhhh....!!!
Hati ini menjerit. Meronta-ronta kepeningan.
Aku keliru, tidak tahu hendak dimulakan dari mana.
Masa suntuk, dan semakin mengekang. Ahhhhhhhhhhhhhhh...!!!

Tapi,
aku mengaku,
kali ini tidak sama lagi.
Dulu,
aku akan mengamuk,
hati ini tidak tenteram dibuatnya.

Tapi,
kali ini berbeza,
hati lebih tenang, tenang sekali,
walau fikiran amat kusut, kusut sekali.

Allah! KAU Tuhanku, aku hamba-Mu.
Benar kata-kata-Mu,
"Bukankah dengan mengingati ALLAH hati akan menjadi tenang?"

Aha...
itu bezanya.
Kali ini, bila aku terasa kusut,
hati ini beristighfar, fikiran kusut bertukar arah,
sempat ia menyatakan bahawa ini ujian dari ALLAH,
sebagai penghapus dosa...

Tidak seperti dulu,
aku akan menyalahkan diri,dan terus terusan begitu,
akhirmya ku merana, sakit, dan terus sakit.
Keliru, dan terus keliru.

Kini,
aku akan menyebut,
"Ya ALLAH, jika bukan ENGKAU, siapa lagi yang akan membantuku? Wahai Tuhanku, bantuilah aku agar dipermudahkan urusanku. Jangalah dosaku menghalang gerak kerja kumpulan ini. ENGKAU timpakanlah bala disebabkan dosaku atas diri ini, bukan atas jemaahku. YA ALLAH, jika bukan ENGKAU yang memakbulkan do'aku, siapa lagi? Aku pohon ya ALLAH!"

Alhamdulillah,
ALLAH masih lagi memberi aku peluang untuk sedar,
sedar dari mimpi ngeri,
kerja-kerja semakin ringan,
minda semakin tersusun rapi,
hati semakin tenang dan sejuk,
Semuanya... kerana ALLAH!


-------------------------

Wahai kawanku,
jom sama-sama kita ingat pada Allah.
Jika bukan DIA yang kita ingat, siapa lagi?

-------------------------
Untuk renungan bersama.

Assalamualaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, May 4, 2010

Ikhlaskan Hati? Akukah?

Assalamualaikum...

Salam sejahtera buat para pembaca...


"Ana tau, anta semakin tidak ikhlas. Ikhlaskan  hati akh!" kata seorang akh pada diri ini.

Hatiku tiba-tiba memberontak. Kenapa? Aku saje ke yang tidak ikhlas? Dia? Ok la, dia ikhlas, aku tak... Jiwa ini terasa umpama dicucuk dengan pisau belati. Entah kenapa. Sebelum ini, kata-kata itu dah biasa aku dengar. Tapi, kali ini tidak sama. Sakit. Pedih. Panas. Semua perasaan 'negatif' muncul. Minda bermain-main. Keliru. Aku marah padanya? Atau marah pada diri?

--------------------------------
Kenapa kita sukar menerima kata-kata teman dan lawan, bila mereka cakap kita tidak ikhlas? Adakah kerana mereka salah? Atau kita yang tidak dapat menerima hakikat?
--------------------------------

Wahai diri yang selalu alpa, kita tidak sempurna.
Wahai diri yang 'tergila-gila'kan dunia, kita sering lupa.
Wahai diri yang mencari populariti, kita tetap seorang HAMBA.
Wahai diri yang menjauhi kebenaran, kita tidak kekal di dunia ini.

Wahai diri yang mencari reda Allah, teruslah, dan teruslah mencari reda-Nya.
Walau hati mu disiat, walau jiwamu dilibas, walau jasadmu ditetak...
Terus dan terus mencari reda-Nya.

kerna... DIA tidak pernah lupa padamu...
tapi kamu sahaja yang lupa pada-Nya...

Wahai diri...Jom, sama-sama ikhlaskan hati...
Walaupun susah... walaupun pahit.... Tetapi teruskanlah.
Kerana,
Mati dalam mencari KEIKHLASAN itu lebih baik dari mati menunggu KEIKHLASAN


---------------------------------
Rentetan ringkas daripada jiwa ini. Untuk melepaskan keresahan dalam hati. Dan untuk mengikhlaskan hati. Terus dan teruslah mencari cinta Ilahi.


"Always remember ALLAH"
There was an error in this gadget