Pages

Monday, May 24, 2010

Dunia yang Kesepian

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahiim...
Assalamualaikum...

Buat para pembaca blog yang serba kekurangan ini...


Terkadang kita termenung,
memikirkan sesuatu yang berlaku,
samada yang lepas, sedang atau akan berlaku,
tujuannya satu, mencari penyelesaian.

------------------------------------------------------

Alhamdulillah,
ucaplah syukur, di kala kamu senang atau susah.
Kenapa?
Kerana DIA berfirman,
"Kemudian Dia menyempurnakannya (penciptaan manusia) dan meniupkan roh (ciptaan)-Nya ke dalam (tubuh)nya dan Dia menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati bagimu, (tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur." (As-Sajdah, 32: 9)


Maka jadilah kamu orang yang sedikit,
orang yang bersyukur senantiasa.

Alhamdulillah,
setiap manusia akan diuji berdasarkan kemampuan hamba-Nya itu,
tidak lebih, pasti hamba-Nya mampu mengharungi ujian-Nya.
Oleh itu, aku pasti,
aku mampu mengharungi ujian-Mu,
Wahai Tuhanku, Allah.

Engkau tidak akan menguji hamba-Mu,
melainkan kerana cinta-Mu pada mereka.
Seperti Engkau menguji Rasul-rasul dan Nabi-nabi-Mu,
kerana besarnya cinta-Mu pada mereka.

Aku mengerti,
aku bukan Nabi,
juga bukan seorang Rasul.

Tapi aku tahu,
Engkau itu Maha Pengasih, Maha Penyayang.
Dan Engkau menyintai orang yang bersabar.
"Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah berserta orang-orang yang sabar." (Al-Baqarah, 2 :153)


Firman-Mu ini,
memberi satu gambaran,
satu peringatan,
supaya hamba-hamba-Nya bersiap siaga,
KAMU AKAN DIUJI!

Oleh itu, Allah telah berfirman,
dalam Kalam-Nya,
mohonlah pertolongan kepada-Nya,
kerana,
DIA-lah yang menguji,
dan DIA-lah punca penyelesaian.

Wahai diri yang terasa diuji,
diuji dengan sedikit ke'kosong'an.

Entah,
aku sendiri tidak mengerti,
kenapa tiba-tiba sahaja,
hati ini ke'sepi'an.

Entah,
aku sendiri terasa hairan,
mengapa belakangan ini,
hati ini ke'sedih'an.

Aku mencuba,
dan merenung kembali,
apakah dosaku?

Tapi, tidak juga aku ketemui dengan jelas,
yang hanya ada,
2 wajah sahabat.

---------------------------------------------

Seorang,
memanggilku,
dan berkata:
"Hamidi, boleh tolong ana tak?"

Aku tersenyum,
InsyaAllah.
Jawabku ringkas.

Hari demi hari silih-berganti,
"Hamidi, anta dok mana?"
hensetku menerima satu pesanan mesej,
dari orang yang sama.

Aku membalasnya,
dengan jujur dan ikhlas (insyaAllah),

Dia datang kepadaku,
"Hamidi, boleh tolong ana tak?"
Aku tersenyum,
tanpa berbicara,
aku mengikutnya.

Tetapi,
keikhlasanku tidak bertahan.
Syaitan bersepakat dengan nafsuku,
hatiku mula berbicara,
"Aku juga ada urusan yang perlu diuruskan."
Tapi,
mulutku terkunci.

Hari demi hari,
penyakitku membarah,
'pendiam'ku menjenguk kembali,
aku membisu buat sekian kalinya,
cuba, dan cuba,
menutup rahsia kesakitan hati.

Akhirnya,
aku mengalah,
aku menekan butang di telefon bimbitku,
"Maaf, ana tidak mampu untuk komitmen dalam tugas ini."

Aku kalah,
dan aku gagal atas ujian-Mu ini,
Ya Allah.

----------------------------------------------

Seorang lagi,
menjengah dalam lamunanku,
seorang sahabat lama,
juga teman seperjuangan.

Sahabat akrabku,
yang satu-satunya memahami masalah paling dalamku,
yang selalu bersamaku,
tika aku senang atau susah.
RINDU.

Aku mengangkat muka ke langit,
dan bermonolog sendirian,
"Ya Allah, alangkah indahnya jika dia ada di sisiku sekarang, ingin sekali aku meletakkan kepalaku atas pahanya, ingin sekali aku bercerita padanya, aku rindu padanya"

Tapi,
takdir adalah ketetapan Allah,
Allah lebih mengetahui hikmahnya daripada kita,
"Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah, 2: 216)




----------------------------------------------------


Aku mengalih daripada lamunan,
melihat sekeliling,
memerhatikan teman-temanku.

Entah mengapa,
tiada dalam hatiku ini,
untuk memanggil mereka duduk bersamaku,
atau mengangkat kaki kepada mereka.

Aku tundukkan kepala,
memuhasabah diri,
aku dah berdosa pada kawanku itu,
aku berdosa kerana tidak membantunya,
juga bersalah pada Tuhanku, Allah.

Dosaku,
penghalang do'aku mustajab?
Na'uzubillah min zaalik.


"Ya Allah, aku berdosa pada kawanku. Aku juga berdosa pada-Mu. Tunjukilah aku jalan yang lurus, jalan yang Engkau redai atasnya. Ya Allah, jika Engkau tidak tunjuki aku jalan itu, siapa lagi yang akan menunjukinya padaku. Ya Allah, lembutkanlah hatiku untuk beristighfar selalu pada-Mu. Beristighfar pada bibir ciptaan-Mu ini, Beristighfar pada otak ciptaan-Mu ini, Beristighfar pada hati ciptaan-Mu ini. Ya Allah, Engkaulah yang menciptakan badan ini, jasad ini, mulut ini, pemikiran ini, hati dan perasaan ini, oleh itu Ya Allah, Engkau pasti mengetahui yang terbaik untuk jasad dan hatiku ini, aku pohon Ya Allah, jagalah hatiku, jagalah hatiku, jagalah hatiku.
Ya Allah, jika kesepian ini terbaik untukku, maka aku reda pada-Mu. Tapi andai kata mulutku dan tulisanku menyebut sesuatu yang tidak sama dengan hatiku, maka, jadikanlah hatiku juga reda dan ikhlas pada ketentuan-Mu. Allah, aku hanyalah insan biasa, yang dhoif, lagi tidak bermaya. Ya Allah, aku pohon pertolongan dari-Mu. Penuhilah kekosongan hati ini dengan cinta kepada-Mu...Ameen Ya Rabbal 'Alamiin..."


---------------------------

Wahai teman seperjuangan,
mari kita sama-sama,
merenung kembali,
adakah hati kita,
dipenuhi dengan dunia?
Atau cinta pada-Nya?

Ya Allah,
jadikanlah kami sebahagian daripada golongan yang sedikit.
Dan isikanlah jiwa-jiwa kami,
dengan kasih dan cinta,
pada-Mu,
dan pada Rasul-Mu.

Salam Muhasabah,
Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

0 yang kongsi idea:

There was an error in this gadget