Pages

Friday, December 11, 2009

Indahnya SuBuH !

Assalamualaikum...

Bertemu lagi kita dalam laman sesawan ini dalam mencari keredaan ALLAH.
Semoga kita tergolong dalam hamba-hambaNya yang mendapat Rahmat.



Buku "Misteri Shalat Subuh" karya seorang Ulama' Arab memulakan nukilannya dengan menyatakan : "Sesungguhnya solat Subuh itu ujian yang akan membezakan orang Mukmin dengan Munafik". La haula wa la Quwwata illa billah. Sungguh besar sekali ujian yang telah disediakan pada solat Subuh ini.

Dikatakan bahawa Waktu Subuh ialah 'masa perubahan'. Sesiapa yang inginkan perubahan, maka bangunlah pada awal pagi (Subuh) kerana pada waktu ini terdapat banyak kelebihan (barakah). Antara peristiwa yang berlaku pada waktu Subuh ialah, Para Sahabat akan menetapkan keputusan perbincangan pada waktu ini, pertemuan Imam Mahdi dan Nabi Isa A.S. dan pelbagai lagi.

Di negara Barat, mereka sanggup untuk bangun pada awal pagi kerana mereka mengetahui terdapat banyak faedahnya. Antaranya ialah udara yang nyaman dan bersih, sesuai untuk badan dan otak. Mereka (orang Barat) kekadang keluar rumah pada waktu fajar semata-mata hanya membawa anjing mereka bersiar-siar. Ini kerana udara sekitar pada waktu ini baik untuk diri mereka dan anjing mereka. Tapi kita?

Diceritakan dalam hadis, sesungguhnya solat sunat Subuh 2 rakaat itu bersamaan dengan Bumi dan seisinya. Itu baru sunat Subuh, macammana pula dengan solat Fardu Subuh? Jikalau kita merenung lebih mendalam, apa lagi yang kita mahukan sedangkan kita sudahpun mendapat Bumi dan seisinya hanya dengan solat Sunat Subuh 2 rakaat. MasyaALLAH!




Umat Islam diarah oleh ALLAH untuk bangun pagi untuk mendirikan Solat Subuh. Penetapan Solat Subuh ini banyak memberi manfaat pada Muslimin dan Muslimat. Pada ketika ini, suasana yang tenang dan sepi boleh mendatangkan kekhusyukan dalam solat. Sesiapa yang berminat utk melatih diri agar khusyuk dalam solat, bolehlah mulakan dengan solat Subuh di awal waktu.


Pernah satu kali, Rasulullah S.A.W. ditanya oleh Sahabat akan amalan yang terbaik. Apa jawapan Baginda S.A.W? "Solat atas (pada) waktunya." Ini menunjukkan bahawa mengerjakan Solat Wajib 5 waktu pada (awal) waktu itu lebih baik dari Qiamullail dan beribadah pada malam Lailatul Qadar. Tetapi, bukanlah mahu menafikan kelebihan dan fadhilat besar pada dua waktu berkenaan.(rujukan: Misteri Shalat Suboh).

Sesiapa yang merasakan dirinya tidak mampu untuk berQiamullail, cubalah untuk solat Subuh pada awal waktunya, yakni solat jemaah bersama dengan imam di masjid. Kerana itu adalah yang terbaik. Orang yang berQiamullail tidak semesti mampu utk solat Subuh pada awal waktu, tetapi orang yang menjaga waktu solat 5 waktu, insyaALLAH, akan mampu menjaga (beristiqamah) dalam Qiamullail.


Ada sesetengah pihak mendakwa, mereka sukar untuk bangun pada awal Subuh, untuk mengerjakan solat Subuh berjemaah di masjid bersama imam. Dalam masalah ini, saya sarankan beberapa perkara agar kita dapat bangun awal pagi, insyaALLAH :

1.   Tidur mengikut Sunnah Rasulullah. Tidur di awal waktu. Jika tiada keperluan, segeralah tidur selepas Isya'. Tidur di atas rusuk kanan. Membaca Surah 3 Qul. Membaca Zikir Aisyah, 33Tasbih, 33Tahmid, 33Takbir. Baca do'a tidur. (ada beberapa lagi bacaan yang boleh diamalkan, sila rujuk pada hadis-hadis sohih). Dan bersangka baik terhadap ALLAH bahawa ALLAHlah yang memberi kehidupan sesudah kematian sementara (tidur).

2.   Setkan 3 loceng (jika tidak mampu, 1 sudah mencukupi). Loceng pertama dari jam anda, yakni 'alarm clock'. Blh juga diguna pakai henset anda. Loceng kedua deringan telefon anda. Mintalah bantuan dari saudara anda untuk menelefon anda pada masa sekian sekian. Berbual sebentar untuk hilangkan rasa mengantuk. Loceng ketiga loceng pintu. Pesan kepada jiran tetangga yang sudah biasa ke masjid agar singgah sebentar di rumah anda untuk menekan punat loceng.

3.   Tidur bersama kawan. Ini memudahkan anda untuk bangun. Pesan kepada kawan anda untuk kejutkan anda. Anda juga mungkin tersedar disebabkan gaya tidur kawan anda, dengkur, dan seumpamanya.

4.   Ikhlaskan hati kerana ALLAH. Ramai orang yang berjaya bangun awal, tetapi kembali semula kepada tidurnya. Ini kerana mereka tidak mempunyai keinginan untuk bangun awal dan untuk solat subuh berjemaah. Ingat! Tidurlah kerana ALLAH, dan Bangunlah kerana ALLAH!

5.   Berdo'a. "Wahai manusia! Sesungguhnya kamu amat memerlukan kepada (pertolongan) ALLAH. Dan ALLAH itu Maha Kaya (dari segala pertolongan) lagi Maha Terpuji" [Surah Faatir : 15]. Mohonlah pada ALLAH agar kita dipermudahkan dalam urusan untuk bangun pagi.

Dan banyak lagi. Boleh dilihat dalam buku-buku yang menganjurkan cara untuk bangun awal. Contohnya, "Misteri Shalat Suboh", "21 Tips untuk bangun Solat Subuh" dan sebagainya.



INGAT! Sesiapa yang mahu berubah, berubahlah dengan waktu Subuh ini. kerana padanya terdapat perlbagai kebaikan. Dan sesungguhnya Hijrah (Perubahan) itu adalah satu kemestian bagi setiap Muslim. Rasulullah S.A.W bersabda : "Sesiapa yang hijrahnya kerana ALLAH dan Rasul-Nya, Maka hijrahnya kerana ALLAH dan Rasul-Nya". Renung2kanlah.









Assalamualaikum
"Always remember ALLAH"

Thursday, November 26, 2009

Khilafah - Call of The Hour

Assalamualaikum...

Salam sejahtera buat pembaca yang di-Rahmati ALLAH sekalian.
Semoga ALLAH memasukkan kita dalam kalangan orang-orang yang beruntung.

Hadis Imam Ahmad juga diriwayatkan oleh Baihaqi dari Nu'man Bin Basyir;

“Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

Masa kenabian itu ada di tengah-tengah kalian, adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya.

Selanjutnya adalah masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (Khilafah ’ala minhaj an-nubuwwah), adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya.

Selanjutnya masa kerajaan yang menggigit (Mulkan ’Adhan), adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya.

Setelah itu, masa kerajaan yang menyombong (Mulkan Jabariyyan), adanya atas kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Dia menghendaki untuk mengangkatnya.

Selanjutnya adalah masa Khilafah yang mengikuti jejak kenabian (Khilafah ’ala minhaj an-nubuwwah). Kemudian beliau (Nabi) diam.”

[HR Ahmad dan Baihaqi dari Nuâman bin Basyir dari Hudzaifah]



Saudaraku sekalian,
Percayakah saudara akan pengembalian 'Khalifah' di atas muka bumi ini? Percayakah saudara bahawa Dunia ini akan diperintah kembali oleh Umat Islam? Percayakah saudara bahawa Islam akan menghapuskan segala kemaksiatan dan kemungkaran yang berleluasa di alam ini? Percayakah saudara bahawa Syariat Islam akan menjadi hukum Dunia yang Utama suatu masa nanti?

Kalau percaya, apakah yang saudara lakukan?

Dalam proses kebangkitan Islam, akan terdapat 3 golongan kaum Muslim: Pertama, mereka yang bersama-sama dengan para Mujahideen dalam membantu Agama ALLAH (Islam) untuk kembali menapak di muka bumi ini. Kedua, mereka yang hanya menunggu dan hanya melihat akan proses ini tanpa menghulurkan sedikit pun bantuan. Ketiga, na'uzubillah, mereka yang bukan sahaja tidak memberi apa-apa faedah, malahan menentang pula kerajaan Islam dan kebangkitan Islam, dengan bekerjasama dengan puak Kafir.


Bersama-sama entri kali ini, suka saya untuk berkongsi bersama para pembaca se-Islam akan satu video yang, insyaALLAH, akan memberi inspirasi dan semangat kepada saudara-saudara untuk bersama-sama dengan Muslimin dan Muslimat yang lain, dalam menegakkan dan mengembalikan 'Khalifah Islamiah' di Dunia ini.

Takbir !!!



Semoga entri ini dapat memberi kita satu semangat dan azam baru dalam kehidupan kita sebagai seorang Muslim!
"Belajar bukan lagi kerana exam, Tetapi kerana ALLAH!"
Assalamualaikum...

"Always remember ALLAH"

Friday, November 6, 2009

The End.

Assalamualaikum...

Selamat Sejahtera kepada saudara dan saudari ku sekalian.
Semoga ALLAH merahmati kita semua pada setiap masa.
Ameen...


Tamat!
Apa yang tamat? Banyak. 2 hari yang lepas, banyak peristiwa yang berlaku pada diri ini. Walaupun ia adalah satu tempoh yang pendek, tapi memberi makna yang besar bagi jiwa ini. Pada entri kali ini, suka saya berkongsi kegembiraan ini bersama para pembaca yang diKasihi oleh ALLAH yang Maha Pengasih.

1. The End of Examination.
Bagi kami (Pelajar CELPAD), ujian terakhir jatuh pada 4/11/09, yakni 2 hari yang lepas. Tarikh ini agak awal jika dibandingkan dengan kos-kos lain yang biasanya tamat pada 13hari bulan atau lebih lewat. Berakhirnya peperiksaan ini memberi kelegaan pada saya dari segi pengaturan masa. Sebelum ini, saya selalu sahaja terikat dengan masa 'membaca buku akademik' yang kekadang menghalang saya untuk melakukan aktiviti yang saya minati. Tetapi sekarang semuanya dah berakhir. Saya sudah boleh tumpukan lebih masa kepada kehidupan saya yang normal (sebelum ini abnormal kah? Entahlah!).


Melihat pada kesan positif, saya dapat meluangkan lebih masa pada perkara-perkara yang berfaedah, seperti solat-solat sunat, membaca Al-Quran, membaca artikel-artikel dalam internet, majalah-majalah, buku-buku agama dan sebagainya. Alhamdulillah. Tapi, setiap sesuatu pasti ada kelebihan dan keburukan. Jika ingin melihat dari perspektif keburukan @ negatif, saya merasakan diri saya semakin kurang dari segi penjagaan masa kerana kekadang terlalu leka dengan perkara-perkara yang kurang bermanfaat seperti terlalu bersosial.

Oleh itu, pada para pembaca, do'akanlah saya agar dapat memanfaatkanlah sebaik mungkin masa yang telah diberikan oleh ALLAH ini pada kita semua. Moga-moga kita semua mendapat manfaat daripadanya. Moga-moga kita semua berada dalam golongan orang yang beruntung. Dan moga-moga kita semua diberi Kasih Sayang-Nya yang Maha Agung.


2. The End of Broken Heart
Merujuk kepada entri yang lepas, hati saya berkecamuk dengan pelbagai masalah yang berkait terus dengan 'kematian' hati. Na'uzubillahi min zaalik. Setelah selang beberapa ketika saya mengepos entri yang lepas, saya merasakan diri saya semakin bersemangat. Alhamdulillah. Terima kasih pada ALLAH. Terima kasih kepada sesiapa yang berdo'a untuk saya. Terima kasih kepada sesiapa sahaja yang berkenaan, secara langsung atau tidak. Terima kasih saya ucapkan. Hanya pada ALLAH lah saya serahkan balasan untuk kalian.


Keretakan hati yang lalu seolah-olah telah pulih. Saya berasa semakin dekat dengan Cinta-Nya. ALLAH lah sebaik-baik tempat saya mengadu cinta. ALLAH lah tempat sebaik-baik saya melepasakan rasa rindu. ALLAH lah tempat sebaik-baik saya melepaskan rasa penat dan lelah. Kerana DIA lah yang memahami keadaanku dan apa yang terbaik untukku. Alhamdulillah.


3. The End of Bad Brotherhood
Tidak cukup dengan itu, saya merasakan hubungan saya dengan kawan-kawan seperjuangan semakin utuh dan kuat. Tiada lagi rasa benci (mungkin masih berbakikan sisa-sisa). Atas nama persahabatan, saya sudah dapat meluangkan lebih masa bersama mereka. Menghabiskan masa bersama mereka dapat menenangkan hati kecil ini. Alhamdulillah. Pada ALLAH lah tempat sebaik-baik saya mengadu dan menceritakan semua kegembiraan yang saya peroleh ini. Terima kasih Ya ALLAH!

-------------------------------------------------

Inilah antara beberapa kisah 'The End' untuk entri kali ini. Penghabisan di sini bukanlah bererti telah habis segala-galanya. Walaupun peperiksaan telah habis, tetapi tanggungjawab sebagai seorang penuntut ilmu tetap berterusan. Jangan jadikan alasan peperiksaan sebagai tujuan utama kenapa kita membaca, tetapi, jadikanlah ALLAH tujuan utama kita membaca. Kita membaca, menulis, mengkaji, melihat, menonton dan seumpamanya untuk mencari Keredaan ALLAH Yang Maha Melihat dan Mendengar. ALLAH lah tempat sebaik-baik kembali.

Berakhir akan satu penderitaan bukan bererti kita boleh duduk senang-lenang dan menunggu ujian penderitaan seterusnya tiba. Tetapi, kita haruslah bersiap-sedia dengan ilmu dan amalan untuk meningkatkan keimanan kita agar kita sentiasa kuat dan utuh untuk ujian dan cubaan yang akan datang. Dan jadikanlah ujian hidup yang lepas sebagai pedoman untuk meneruskan perjalanan hidup yang masih panjang ini. Dan jadikanlah ini semua sebagai bekalan untuk bertemu dengan Tuhan Yang Maha Mencipta. Kepada DIA lah semua makhluk tunduk dan sembah.

Dan berakhirnya satu pergaduhan dengan sahabat bukan bererti kita boleh kembali mengulangi perkara-perkara yang pernah kita lakukan dahulu, yang menyakiti mereka, yang merenggangkan lalu memutuskan hubungan dengan mereka. Tetapi, kita hendaklah sentiasa dan semakin menghampiri dan mendampingi mereka agar ukhuwah yang terjalin semakin kuat dan ketat. Semoga ikatan ini tidak mudah longgar lagi. Moga-moga persahabatan yang terjalin dibina atas rasa cinta dan kasih kepada ALLAH Yang Maha Esa. Bukan kerana rupa, harta, pangkat dan kedudukan seseorang itu. Ingatlah, ALLAH lah tempat sebaik-baik kembali segala maksud persahabatan dan cinta.

Akhir kalam, sekali lagi, ingin saya mengucapkan ribuan terima kasih kepada para pembaca yang diRahmati kerana sudi menjengok dan membaca tulisan ini dan pada masa yang sama sudi untuk meluangkan masa untuk berdo'a akan penulis. Terima kasih. Dan kepada ALLAH lah kembali segala kebaikan dan kepada penulislah kembali segala kelemahan tulisan.

Assalamualaikum...
"Always remember ALLAH"

Monday, November 2, 2009

Hati!?

Assalamualaikum...

Salam sejahtera kepada para pembaca yang Budiman.
Bersua lagi di entri yang baru.
Semoga kita semua dijaga dan dilindungi oleh Allah selalu.
InsyaALLAH.


Belakangan ini, saya berasa agar kurang selesa. Terdapat sesuatu kekurangan dalam hidup saya. Walaupun hati terasa damai, tetapi, terasa satu kekosongan yang terpacak dalam hati yang paling dalam. Sehingga sukar untuk saya khusyuk dalam solat. Dan sekaligus menyebabkan kehidupan saya menjadi abnormal. Banyak yang tidak kena.

Hubungan saya dengan kawan-kawan terasa semakin renggang. Entahlah samada ini perasaan semata-mata atau igauan bayangan sahaja. Tetapi yang pasti, keseronokan bersama mereka sudah menjadi semakin kabur. Hari demi hari. Perasaan kasih dan cinta pada mereka semakin pudar? Saya cuba menyakinkan diri bahawa ini adalah permainan minda dan hati sahaja, tetapi, perasaan ini sangat kuat dan sukar untuk dikalahkan. Saat demi saat, mereka seolah-olah semakin jauh dari pandangan mataku.

Tidak cukup dengan itu, perasaan benciku semakin membuak-buak. Di kala saya cuba untuk mengnyahkannya dari diri ini, semakin besar perasaan ini. Entah kenapa, saya menjadi seorang pembenci. Sedangkan merekalah yang sering memperingatkan saya tentang kehidupan manusia yang lalai ini dan Akhirat yang Abadi. Saya menjadi kelam dan buntu mencari jalan penyelesaian. Saya cuba mendapatkan nasihat dari beberapa orang kawan. Tetapi, semua itu seolah-olah satu kerja yang sia-sia.

Tambahan lagi, perasaan seronok untuk melakukan maksiat juga bertambah. Tidak seperti dulu, saya sering berusaha untuk melawan hawa nafsu. Kini, saya seolah-olah jatuh tersungkur padanya. Ya ALLAH, maafkan daku! Kegelapan terus mekar. Hati terus sunyi. Maksiat terus maju menghampiriku. Ya ALLAH, berikanlahku kekuatan!


Inilah dia hati yang 'mati'. Na'uzubillahi min zaalik. Kata hati nurani saya. Sejak peristiwa itu berlaku, saya merasakan sesuatu yang keras dalam badan saya. "Hati?" Hati saya tidak lagi selembut dulu. Sukar saya untuk menghadirkan perasaan khusyuk dalam hati. Sukar saya untuk menghayati alunan bacaan Ayat Al-Quran. Sukar saya untuk menitiskan air mata kerana-Nya. Sukar saya untuk melenturkan tubuh menghadap-Nya.

"ALLAH, adakah aku telah berdusta pada-Mu? ALLAH, adakah ini satu dosa? ALLAH, aku menderita! Aku hilang hala tuju! Aku, aku, aku tidak tahu apa lagi yang harus aku buat. Demi nama-Mu yang Maha Suci lagi Indah, aku memohon akan kasih sayang-Mu dan belas ihsan-Mu, agar hatiku menjadi lembut, agar aku dapat lagi merasai nikmat bersama-Mu, agar aku dapat menghayati lagi Kalam-Mu. Aku rindu saat itu. Aku rindu perasaan itu. Aku rindu pada-Mu Ya ALLAH!"


Segalanya akan terus berlalu. Hidup mesti diteruskan. Saya tidak akan mengalah. Syaitan tidak akan memenangi diriku. Saya Hamidi, yang tidak pernah mengenal erti kekalahan! I have to SURVIVE!...

Sempena ini juga, saya memohon para pembaca agar mendo'akan akan keselamatan Akidahku, Agamaku, Kekuatanku. Disamping itu juga, diharapkan agar pembaca sudi untuk meluangkan masa untuk sama-sama berdo'a pada kami semua (pelajar CELPAD) agar lulus dalam peperiksaan ini dan terus melangkah ke Kuliah pada semesta akan datang. InsyaALLAH. Kepada ALLAH lah tempat kita kembali.

Assalamualaikum...
"Always remember ALLAH"

Tuesday, October 27, 2009

Pagi!


Assalamualaikum...


Salam "Pagi!" semua.
Selamat sejahtera untuk para pembaca sekalian.

3 minggu berlalu. Itulah jarak masa antara entri ini dengan entri yang terakhir. Sungguh panjang. Tetapi, apakan daya penulis. Masa dan keadaan tidak mengizinkan penulis untuk memetik papan kekunci ini sepanjang tempoh tersebut. Hanya pada Allahlah sebaik-baik tempat kembali segala rahsia yang tersembunyi.

Banyak perkara yang telah berlaku sepanjang saya berpisah dengan alam maya ini. Suka dan duka, semuanya ada. Itulah dinamakan kehidupan. Manusia diciptakan dengan pelbagai ujian untuk menguji tahap ke'iman'an mereka. Semakin kuat iman seseorang, semakin kuat ujian yang ditimpa keatasnya. Moga-moga, kita semua berjaya mengharungi segala rintangan yang dihadapi.

Sepanjang tempoh penyepian saya ini, saya telah banyak menjelajah di Bumi ini, khususnya Negeri Selangor. Untuk pengisian kali ini, suka saya untuk berkongsi bersama pembaca penat lelah saya bersama teman seperjuangan yang diRahmati. InsyaALLAH.

1. Hari Raya & Deepavali Celebration
Sempena Hari Raya dan Happy Deepavali yang lalu, kelas Englis Level 5 Section 5 (kelas yang diduduki oleh penulis), telah mengadakan satu majlis yang ringkas. Majlis ini dianjurkan untuk mempromosikan majlis Hari Raya dan Deepavali kepada 'foreigner's. Pada masa yang sama, majlis ini bertujuan untuk merapatkan hubungan silaturrahim antara pelajar sesama mereka dan juga sesama guru. Suasana pagi yang indah dan tenang hasil ciptaan Agung ALLAH, telah memeriahkan majlis ini sekali gus meninggalkan kesan yang kuat dalam jiwa para pelajar dan guru.







2. Air Terjun Chamang
17October yang lalu, saya dan beberapa orang kawan telah mengadakan sesi 'mandi-manda' di salah satu Air Terjun di Bentong, yakni Air Terjun Chamang (maaf kalau tersalah ejaan). Di sini, kami menenangkan fikiran dan jasmani kami sebelum tibanya minggu 'examination'. Pada masa yang sama, di kampung halaman Suffian (kawan penulis) ada mengadakan majlis Hari Raya. Dikesempatan itulah yang menjadi tujuan kami datang ke sini berserta dengan tujuan untuk meluaskan pandangan dan merapatkan hubungan antara kami semua. Alhamdulillah, semuanya berjalan baik dengan Kasih dan Rahmat Allah.






3. Tutor
Setelah beberapa bulan berlalu, ALLAH telah memberi saya sekali lagi peluang untuk mencurahkan ilmu di dada ini dengan memberi tawaran untuk menjadi tutor AddMath. Pada 17Oktober yang lalu, saya memulakan sesi temuduga untuk mendapatkan tawaran kerja ini. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar, dengan izin-Nya. 'Tutor' ini akan mengajar saya akan tatacara dan kehidupan seorang cikgu. Melalui pengalaman yang lepas, saya sedikit sebanyak dapat memahami kesusahan dan penat-lelah seorang guru untuk memberi kefahaman yang terbaik kepada pelajarnya. Melalui program 'tutor' ini, insyaALLAH saya akan memberitahu masyarakat bertapa inginnya seorang cikgu melihat anak didiknya berjaya.



4. Listening Speaking's Test
Dikesempatan ini juga, suka juga saya ingin memasukkan sama akan satu peristiwa yang tidak dapat saya lupakan, yakni latihan 'Listening Speaking's Test'. Test ini dilaksanakan di dalam kelas kami. Suasana test ini amat menggemparkan. Kedengaran gelak-tawa yang mengindahkan hawa dingin kelas kami. Test ini berlangsung dengan penuh kelancaran di bawah Rahmat-Nya yang Agung. Alhamdulillah.






5. Program S.P.I.E.S
SPIES adalah singkatan bagi Spiritual, Physical, Intellectual, Emotional, Social. Program motivasi ini disertai oleh pelajar-pelajar sekolah menengah dan Universiti. Program ini adalah satu daripada rancangan Kerajaan Selangor dalam membentuk sahsiah para remaja yang akan memimpin negara suatu hari nanti. Pelbagai slot yang menarik telah disediakan. Program ini telah meninggalkan kesan yang mendalam bagi kebanyakan para peserta. Terima kasih kami ucapkan kepada Pemimpin Kerajaan Selangor kerana sudi untuk memperuntukkan perbelanjaan yang besar bagi memastikan program ini berjalan dengan lancar. Dan kepada ALLAHlah tempat sebaik-baik kembali segala yang terjadi.

(Gambar akan disiarkan kemudian. InsyaALLAH)


Setakat ini dahulu akan laporan penulis untuk kali ini. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan sempurna. Tidak lupa juga untuk saya memohon kasih daripada para pembaca agar mendoakan saya akan kejayaan dalam Peperiksaan yang akan datang. Bermula esok (29/10) hingga 4/11. Doakan saya dan kawan-kawan seperjuangan saya berjaya di Dunia dan Akhirat. Moga-moga ALLAH memberikan Hidayah-Nya kepada kita semua. Ameen. Sehingga kita berjumpa lagi dalam entri yang akan datang.

Assalamualaikum...

"Always remember ALLAH"

Wednesday, September 30, 2009

One Week !

Assalamualaikum...

Salam Sejahtera buat pembaca budiman...


Sudah satu minggu saya berada di IIUM Gombak selepas cuti beraya selama 2 minggu. Alhamdulillah. Semuanya berjalan dengan baik dan lancar. Mengikut ketentuan Qada' dan Qadar dari Ilahi yang Maha Esa. Dari Allah kita datang, dan kepada-Nya kita akan dikembalikan.

Sebelum datang ke sini (berada di kampung), saya telah menguatkan hati saya untuk membina azam baru. Ye la, azam bukannya wajib pada awal tahun sahaja. Azam hendaklah dibina dan diperbaharui setiap masa dan ketika. Bukankah begitu?

Pada kali ini, saya bertekad untuk mengubah hidup. InsyaALLAH dengan izin-Nya, saya akan cuba memanfaat 100% masa yang diberikan oleh-Nya. Akan saya mengawal dan menyelia perjalanan masa saya sebaik mungkin. Tapi, apakah langkah dan procedur yang terbaik untuk mencapai matlamat yang dicitai?




Ini adalah rangka awal yang telah saya bentukkan :-

1. Kurangkan waktu tidur. Sudah tentu, banyak tidur akan menelan banyak masa kita. Memang tidak dinafikan lagi, malah dipersetujui oleh manusia seantero dunia. Tidur yang berlebihan juga akan melemahkan badan seseorang. Apabila badan dah lemah, semua kerja tidak menjadi. Kesannya, kerja yang tersedia ada tertangguh, yang baru akan membukit. Betul tak?

2. Kurangkan waktu makan. Dengan kata lain, kurangkan makan. Sekaligus saya akan dapat menggunakan masa makan tersebut dengan perkara-perkara yang lebih bermanfaat. Ada orang berkata, "Makan juga satu keperluan hidup!". Saya membalas, "Bukankah kita dididik untuk makan apabila lapar, dan berhenti sebelum kenyang?" So, walaupun dah tiba waktu 'lunch', tetapi perut masih tidak berbunyi, dan tidak terasa untuk menjamah makanan, perlukah kita membazir masa dengan perkara yang tidak sepatutnya dilakukan?

3. Kurangkan masa berkurung di dalam bilik. Ini bertujuan untuk mengelak perasaan malas daripada menguasai diri. Berada di dalam bilik akan mengurangkan pengambilan oksigen oleh seseorang. Seterusnya, akan melemahkan badan dan sekali gus menyebabkan individu tersebut berasa malas dan tidak bermaya. Kesannya, katil dijadikan mangsa.

4. Kurang berbual kosong. Memang tidak dinafikan, bahawa berbual kosong itu sesuatu yang menyeronokkan. Tetapi, sedar atau tidak, perbuatan ini menjurus kepada kelekaan dan akhirnya menuju kepada pembaziran masa berleluasa. Allah dan Rasulullah S.A.W juga tidak menyukai seseorang yang membazir masa pada perkataan yang sia-sia. Bukankah begitu?

5. Banyakkan zikir pada Allah dan Selawat pada Rasulullah. Dengan mengingati Allah, Allah akan mengingati kita. Dengan berselawat pada kekasih Allah, Muhammad S.A.W, Allah akan berselawat kepada kita 10 kali ganda. Apabila diri kita senantiasa dekat dengan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, bukankah ini akan memudahkan dan melancarkan proses pembelajaran kita?

-----------------------------------------

Ini semua adalah usaha penulis yang cuba mencari dan mengorek lubang ilmu. Yang dahagakan kebenaran. Yang mengharapkan Keredaan Allah S.W.T.

Walau bagaimanapun, manusia itu tidaklah sempurna. Manusia merancang, Allah juga merancang. Dan ketahuilah bahawa rancangan Allah itulah yang terbaik. Oleh itu, mungkin apa yang dikarang oleh si penulis ini bukanlah sesuatu yang sempurna. Mungkin para pembaca ada sesuatu yang ingin dikongsi bersama. Segala tunjuk ajar serta teguran amat penulis hargai.



Saya akhiri tulisan pena ini dengan harapan agar Allah memberikan Hidayah-Nya yang Agung pada diri insan yang serba dhaif ini. Dan juga berharap agar para pembaca mendoakan agar diri ini senantiasa berjalan di jalan yang diRedai oleh Maha Pencipta. Sesungguhnya pada Allah lah saya mengharapkan segala sesuatu.

Assalamualaikum...
"Always remember ALLAH"

Tuesday, September 29, 2009

Cuti Raya

Assalamualaikum...

Bertemu lagi...
Sebelum itu, masih tidak terlewat jika saya ingin mengucapkan



"SELAMAT HARI RAYA EIDIL FITRI"


Pertama sekali, saya ingin memohon maaf kerana blog ini sepertinya telah bersarang lebat dengan sarang labah-labah. Sebenarnya, saya telah menulis satu entri untuk disiarkan sempena Hari Raya Eidil Fitri ini. Tetapi, disebabkan masalah teknikal, saya terpaksa menyimpannya terlebih dahulu. InsyaAllah, akan disiarkan dalam tempoh terdekat. Sekali lagi, Maaf Zahir dan Batin.

Pada kali ini, suka saya untuk berkongsi sama dengan para pembaca yang dikasihi tentang kegirangan yang saya alami pada Hari Raya tahun ini. Menurut hati manja ini, Raya tahun ini amat bermakna dalam hidup saya.
Tidak seperti Raya sebelum ini, saya agar kurang bersosial dengan saudara-mara yang dirahmati. Tapi, pada tahun ini, saya bertekad untuk luangkan lebih banyak masa bersama mereka berbual sambil bertukar-tukar cerita. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan baik. Mengisi masa dengan gelak ketawa bersama mereka dapat mengurang sedikit sebanyak resah-gelisah yang bertaut di hati. Sejuk hati rasanya bilamana melihat senyum tawa manis mereka. Betullah sabda Nabi Muhammad S.A.W yang menyatakan bahawa "Sesungguhnya senym itu sedekah". Bukankah sedekah itu dapat menggembirakan hati penerimanya ?

Raya tahun ini telah mengurangkan jurang diri ini dengan bapa dan emak saudara saya. Berbicara dan bercerita bersama mereka dapat mengeratkan hubungan silaturrahim sesama kami. Tidak cukup dengan itu, pertalian saya dengan sepupu dan saudara yang lain juga semakin erat. Alhamdulillah. Semuanya berlaku mengikut Kehendak Ilahi. Mustahil perkara ini akan terjadi jikalau Allah tidak mengizinkannya. Bukankah bergitu?

Bukan dengan sanak-saudara sahaja, saya juga dapat merasakan tali persaudaraan antara saya dengan orang kampung lebih erat berbanding sebelum ini. Saya sudah dapat memberanikan diri untuk bertegur sapa dengan mereka ini. Dan Alhamdulillah, mereka juga sudah mula merasa senang untuk bercakap dan berbual-bual dengan saya. (Apakah sebelum ini saya tidak rapat dengan orang kampung saya? Hanya Allah yang Maha Mengetahui! Saya fikir, tidak perlulah saya menghuraikannya dengan panjang lebar.)

Kesimpulannya, Raya tahun ini adalah raya yang terbaik yang pernah saya raikan. Walaupun duit raya (hehe!) tidak sebanyak seperti raya-raya yang lepas, tapi, itu bukan persoalannya. Yang kita cari ialah kebahagian dan kenikmatan hidup di Dunia dan Akhirat. Kalau duit beribu-ribu atau berjuta-juta sekalipun, tetapi hidup tidak aman dan tenteram, apa gunanya? Lagipun, saya sekarang dalam proses memotivasikan diri agar tidak bergantung 100% pada wang. Allahlah tempat bergantung segala harapan dan impian. Dan Allahlah matlamat terakhir saya. Dan Keredaan Allahlah yang dicari oleh saya. InsyaALLAH. Walau bagaimanapun, tidak saya katakan bahawa wang itu tidak penting. Apa yang saya ingin garapkan ialah 'WANG BUKAN SEGALA-GALANYA' di Dunia yang penuh dengan tipu helah ini, sepertimana banyak sangkaan orang awam.

Akhir kalam, saya menyeru diri saya dan sahabat saya, agar sentiasa mengingati Allah dimana sahaja kamu berdiri atau duduk atau baring pada setiap masa dan waktu. Sesungguhnya Allah S.W.T berfirman : "Dan ingatilah Aku, Aku akan mengingatimu..."

Saya sudahi tulisan pena yang serba kekurangan dan kelemahan ini dengan beberapa keping gambar yang menghiasi suasana rumah kami sekeluarga. Sekali lagi, SALAM EIDIL FITRI. MAAF ZAHIR DAN BATIN.


















Assalamualaikum...
"Always remember ALLAH"
There was an error in this gadget