Pages

Tuesday, August 24, 2010

Ramadan dan keSIBUKan

- by Davidsant of DeviantART -

"Maka apabila malapetaka besar (hari Kiamat) telah datang, yaitu pada hari (ketika) manusia teringat akan apa yang telah dikerjakannya, dan NERAKA diperlihatkan dengan jelas kepada setiap orang yang melihat. Maka adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengUTAMAkan kehidupan dunia, maka sungguh, NERAKAlah tempat tinggalnya. Dan adapun orang-orang yang TAKUT kepada kebesaran Tuhannya dan meNAHAN diri dari (keinginan) hawa nafsunya, maka sungguh, SYURGAlah tempat tinggalnya"
[Surah An-Naazi'at, 79: Ayat 34 - 41]


Bersedia?
Syurga atau Neraka?
Ramadan @ keSIBUKan?
Masa anda yang menentukan.

"Always remember ALLAH"

Saturday, August 21, 2010

Keluar Dewan Exam

Assalamu'alaikum...

Salam Ramadan Kareem...
Buat semua...


- Gambar hiasan -

"Ya Allah, sekejap lagi aku akan memasuki dewan peperiksaan. Dan aku akan menduduki ujian ini. Aku malu ya Allah... aku malu untuk memohon sesuatu hajat pada-Mu. Di kala diriku penuh maksiat, di kala aku berdosa pada-Mu, mudah-mudah saja aku memohon hajat pada-Mu... Aku malu untuk memohon pada-Mu sedang aku bermaksiat pada-Mu. Oleh itu ya Allah, cukuplah aku bermohon, agar Engkau mengampuni dosa-dosaku. Ya Allah, cukuplah bagiku jika Engkau menjadikan aku orang yang lebih bertaqwa pada-Mu sesudah tamatnya exam kali ini. Tidak kira gagal atau lulus, yang penting, diriku semakin hampir pada-Mu, walau sejengkal. Aku memohon Ya Allah!"


Satu do'a yang dipinta kepada Tuhanku,
lebih kurang 10minit sebelum bertolak ke dewan,
menyedari kekurangan diri yang teramat sangat,
hanya mengharapkan Rahmat Ilahi.

----------------

"Hamidi, kau tak studi ke? Kan ko pun ada exam esok?"
Teguran seorang kawan,
kepada diri yang amat sibuk,
mengajar dan terus berkongsi ilmu,
dengan mereka yang memerlukan.

"Bukankah Allah yang memberi kejayaan?"
Jawabku ringkas,
mematikan perbualan.

Mataku terus laju memerhatikan buku-buku dihadapan,
untuk dibuat nota,
bukan untuk diri,
tapi untuk dia.

"Kalau kita tolong orang,
nanti Allah tolong kita.
Bukankah begitu?"
Aku menyambung kata-kata.

---------------

"Sungguh, aku benar-benar bergantung pada-Nya. Masaku amat terhad. bukan kerana kekurangan masa, tetapi kerana kekurangan penjagaan masa. Banyak masa yang aku sia-siakan. Alahai Hamidi, jangan kau salahkan taqdir, jangan kau salahkan Pencipta, salahkan diri, sambil memohon akan kasih dan pertolongan dari-Nya. Cukuplah Allah sebagai penolong bagimu."




-------------------


Alhamdulillah,
dah keluar dewan exam,
dah tamat MidTerm,
yang menyekat kebebasan diri.

Tapi,
tugasan tak akan berhenti,
dan tak akan habis-habis,
sehingga waktunya telah tiba,
pada hari perTanggungjawaban,
di Mahkamah si DIA,
Tuhan,
si Pencipta.

JOM.
Kuatkan semangat!
Untuk Ujian yang mendatang!

AYUH.
Berusaha untuk Ramadan!
Untuk Ramadan!
Ramadan!

SAMA-SAMA.
Menuju ke Reda Ilahi!
Mencari sinar Rahmat!
Sebagai bekal di hari nanti!

JOM!
Apa Tunggu Lagi?!


“Dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi sesudah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan kepadanya. Dan berdoalah kepadaNya dengan perasaan bimbang (kalau-kalau tidak diterima) dan juga dengan perasaan terharap-harap (supaya makbul). Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya” Surah Al A’raaf ayat 56


Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Thursday, August 19, 2010

Esok dan Lusa

Assalamu'alaikum...

.Selamat Datang ke Dunia Mid Term.

ESOK
9am : Islamic Ethics (Akhlak Islamiyyah)

LUSA
2pm-4pm : Arabic for Academic Purpose

-----------------------

Semoga ia tidak menganggu amalanku.
Jadilah hamba Allah,
bukan hamba Ramadan,
bukan hamba Examination.

InsyaAllah,
kita bersama-sama.

----------------

"Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Maka apabila engkau telah selesai (dari suatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain), dan hanya kepada Tuhanmulah engkau berharap."
(Asy-Syarh, 94: 5-8)

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Tuesday, August 17, 2010

Bila Pisau bertemu Hati ...

Assalamu'alaikum...

Salam Sejahtera serta Salam Ramadan,
Buat para pembaca blog ini,
yang tidak putus-putus melawat blog ini.
Terima kasih saya dahulukan.


"Hamidi, ana tak nak ganggu anta, sebab ana tengok anta sibuk je dengan jema'ah anta."
Satu kata-kata yang ringkas,
tapi penuh makna bagi si pendengar.

JEMA'AH...
satu perkataan,
yang terus menusuk ke hati aku,
TIDAK...
malah lebih parah,
ia mencucuk hati paling kecil aku.

-----------------------

Entah mengapa,
aku amat terasa sangat-sangat,
dengan kata-katanya.

Mungkin dia hanya bergurau,
atau mungkin serius.

Tapi,
Jika kau ditempatku,
yang mana...

bila seorang yang kau CINTAi,
dan setelah sekian lama tidak bertemu,

dan satu hari,
dari belakang,
kau melihat satu kelibat yang kau amat rindui,
kau pasti segera mengejarnya,
hinggakan dunia sekelilingmu tidak kelihatan,
di dalam sesak-sesak manusia,
kau memegang bahu kanannya,
terus menyebut,
"Kawan, dah lama tak nampak!"
sambil melemparkan senyuman seikhlas hati,
tanda BETUL-BETUL rindu.

Malang seribu malang,
dengan memalingkan muka padamu,
sambil Mushaf Al-Qur'an ditangan,
"Ah, Ya!"
dia hanya membalas jawapanmu ringkas,
tanpa kelihatan riak RINDU sedikitpun di mukanya,
malah,
riak keBOSANan pula yang terpapar,
seolah-olah melihat engkau orang yang ....
orang yang ...
orang yang ...
*Hanya Allah yang dapat menilainya*

Kau cuba menyakinkan hati,
itu perasaan saja.
Maka kau terus memulakan bualan,
setelah sekian lama tidak melihatnya.
RINDU teramat sangat!

Tapi,
sekali lagi,
malang teramat malang,
dia sepertinya mengutamakan Tilawahnya,
(tidaklah aku mengatakan itu satu kesalahan)
daripada berbicara dengankau,
walau seketika.

Kau pasti terasa,
seolah-olah dia sudah tidak memerlukan engkau,
seolah-olah engkau tidak diperlukan lagi...

Dia hanya menjawab dengan lekas,
agar kau melepaskannya pergi,
sepertinya dia mengejar sesuatu,
yang kau sendiri tidak pasti.

Kau pun melepaskannya,
dengan sedikit senyuman yang cuba diikhlaskan,
tapi tidaklah pula dia membalasnya,
seperti mana yang engkau harapkan...

"Bila Pisau Bertemu Hati".
SAKIT SEKALI...

---------------

"Hamidi, nape tak pergi kelas?"
Jawabku,
"Putus Cinta..."

-----------------

PUTUS CINTA,
kekadang bila kita mendengarnya,
kita pasti ketawa.
"Siapa suruh kau bercinta,
Ni la akibatnya!"

Begitu juga aku,
bila sebut putus cinta,
aku akan terbayang keretakan satu percintaan,
yang tidak kesampaian.
Cinta 2 orang insan,
lelaki dan perempuan,
yang berakhir dengan pergaduhan,
dan akhirnya mereka memutuskan cinta mereka,

Mungkin sama-sama tidak suka lagi,
atau salah satu sahaja.
Wallahu'alam.

-----------------

Bila kita hanya mendengarnya,
atau membacanya sahaja,
kita tak akan mengerti,
sama sekali tidak akan mengerti,
sehingga kita yang mengalaminya sendiri.

Begitulah aku,
dulu,
langsung tidak memahami apa itu putus cinta,
hanya menilainya dari luar,
dan melihatnya dari sisi negatif.

Tapi sekarang,
baru aku paham,
insyaAllah,
apakah itu keSAKITan putusnya cinta.

Pembaca pasti tertanya,
"Hamidi bercinta?"
Aku jawab,
"Yup!"

-----------------

Bila sebut cinta,
pasti kita teringat kepada cinta seorang lelaki,
terhadap kekasih wanitanya.

Hingga sering lupa,
akan satu lagi cinta,
CINTA KEPADA ALLAH.
Allah perempuankah?
Na'uzubillah min zaalik...

--------------------

Aku CINTA kpd Allah,
CINTA kpd Rasul-Nya,
CINTA kpd Umi, Ayah,
CINTA kpd teman seperjuangan,
CINTA kpd Muslimin, wa Muslimat,
juga CINTA kpd semua orang yang tidak mengkufurkan Allah!

Kamu?

-------------------

Mungkin akan ada yang bertanya,
apa yang telah berlaku?

Jadi di sini,
aku akan nukilkan,
rentetan kehidupanku,
supaya menjadi renungan untuk aku,
serta para pembaca... InsyaAllah.

-------------------

Aku tidak pasti,
samada aku betul-betul,
menCINTAi semua kawanku.
Tapi aku cuba,
untuk menCINTAi mereka,
lebih sekadar memberi mereka sebuah persahabatan.

SOALAN:
Apa beza persahabatan dan percintaan?

JAWAPAN:
Cinta : kau akan lakukan apa sahaja untuknya.
Kau CINTA Allah,
maknanya kau akan lakukan apa sahaja untuk Allah.
Bukankah bergitu?


Jadi dengan seorang sahabat ini,
aku cuba untuk mencintainya,
bercinta dengan nama Allah (diharapkan).

Kami hidup bersama-sama,
mungkin dalam tempoh 2 semester,
lebih kurang 8 bulan lamanya.

Akhirnya,
oleh kerana kesibukkannya dalam kuliah,
serta kekurangan prihatian aku terhadapnya,
kami jarang bertemu,
silap,
langsung tidak bertemu,
lebih kurang 2 bulan lamanya,
atau kurang...

Kelmarin,
selepas 4 raka'at Tarawikh aku buat,
aku berhenti berehat kerana mengantuk.

Aku bergerak menuju ke belakang,
untuk mengambil posisi untuk berehat,
sambil memerhatikan suasana masjid UIA,
yang penuh dengan kanak-kanak,
baik local dan foreigners.

Tiba-tiba,
aku terlihat kelibat si dia.
AH... RINDUnya...

aku terus mengejarnya,
dan di belakangnya,
aku memulakan salam,
ASSALAMU'ALAIKUM.
Aku mengukir senyuman.

Kami sempat berbual sekejap,
tapi hati aku,
terasa sesuatu yang tidak kena,
mengenai Ukhuwwah kami,
yang telah lama terjalin.
LAIN.

Sehinggalah dia mengucapkan,
"Hamidi, ana tak nak ganggu anta, tengok anta sibuk je dengan jema'ah anta."
Aku tersentak,
amat terkejut dan terpegun.

Tidak sangka,
amat tidak sangka,
perbezaan pemikiran Jema'ah,
menghancurkan ikatan persahabatan kami,
merobohkan percintaan kami.

Aku tidak sangka,
dia boleh mengasingkan orang,
yang tidak satu jemaah dengannya.

Lebih aku terkesima,
aku tidak menyangka,
dia langsung tiada perasaan rindu,
untuk kami bersama kembali,
dalam berkongsi ilmu-ilmu,
serta bersama-sama,
meluahkan perasaan satu sama lain,
seperti DULU.

Aku,
.. Aku,
.. .. Aku amat tidak menyangka ...

AKU rindu padamu,
SAHABAT...

-----------------------

Bila Pisau bertemu Hati,
SAKIT SEKALI.

-----------------------

Apabila kamu mencintai manusia,
ketahuilah,
bahawa mereka belum tentu menyintaimu.

Tapi jika kamu CINTAkan Allah,
Nescaya,
cintamu akan berbalas! PASTI!


"Maka ingatilah Aku (Allah), nescaya Aku akan mengingatimu!" (Al-Baqarah, 2: 152)

Tapi aku akan tetap,
menunggu cinta darimu,
Wahai Sababat.

Tidak akan,
dan sekala-kali tak akan,
aku membencimu.

Kerana aku cintakan mu,
Kerana Allah,
bukan kerana kelebihanmu.

Moga kita bertemu lagi,
Cintaku...

------------------

Sebuah luahan hati...

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

Friday, August 13, 2010

Misteri 27.

Assalamu'alaikum.

Salam Sejahtera dan Selamat,
buat para pembaca,
yang membaca dan mencari ilmu,
kerana Allah, kerana Allah, kerana Allah.



27
26
25
24
23
22
21
20
19
18
17
16
15
14
13
12
11
10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
TAMAT.

---

Ada apa dengan 27?

Sebelum saya menjawab,
ada pembaca ingin cuba menjawab?
Ada apa dengan 27 ni?

tak dapat jawab?
dah dapat,
tapi tak pasti betul ke tak?
Hurm...

---


Saudara yang dikasihi,
hari ini 3 Ramadan,
bermakna,
masih ada 27 hari lagi sebelum tamatnya Ramadan.

Kamu mungkin bertanya,
"Jadi, kenapa?"
Saya jawab,
"Sudah bersedia untuk meninggalkan Ramadan?"

---

27.
Bagi saya,
ia bukanlah saya bilangan yang besar.
Kalau kita mengira 1-27 secara terbalik sekali pun,
kita mampu lakukannya kurang dari 1 minit sahaja.

Tak percaya?
Cubalah,
janji AMANAH...

---

Saudara yang saya kasihi,
itu 27 yang akan menjelma,
macam mana pula dengan 3 hari yang telah berlalu?
Baik?
Sangat Baik?
Terlalu Sangat Baik?
Atau apa?

Kalau 3 hari yang pertama dah hampir tergolek,
macam mana dengan 27 yang akan tiba?
Dah bersedia?

Tak pe-tak pe,
sabda Nabi,
"Allah suka pada amalan yang sedikit, tapi berterusan. Dan Allah tidak suka pada amalan yang banyak tapi berhenti di separuh jalan."


Masih ada 27 hari,
teruskan sedikit, sedikit.
InsyaAllah,
itu semua lebih baik dari,
banyak-banyak,
kemudian ZERO!

---

Pernah juga saya mendengar,
kita kena kuat berusaha dari awal,
supaya akhir-akhir nanti,
kita menjadi ringan untuk beramal,
kerana dah terbiasa.

Cuma sedikit nasihat,
untuk diri ini,
dan semua pembaca,
Buatlah atas kemampuan anda.

Firman Allah,
"Allah tidak memberati kamu melainkan yang sepadan dengan kamu" (Al-Baqarah: 286)


TAPI,
ada tapi yer!
Jangan pula kamu permudahkan Ramadan kali ini!
Jangan bila sebut,
buat atas kemampuan,
kamu buat endah tak endah pulak!

Set goal,
Set matlamat yang ingin dicapai,
pada akhir Ramadan.
Tilawah?
Solat Nawafil (Sunat)?
Qiamullail?
Tarawikh?
Infaq?
dan seumpamanya...

Semoga kita berusaha kearah itu...
Bukan kita hidup terapung-apungan tanpa tujuan...
Semoga Ramadan kali ini lebih bermakna...
Tidak lagi sia-sia...
Walau sesaat...
InsyaAllah...

---
.Salam Ramadan Kareem.

27.
Misteri 27.
Misteri tak?
Jawabku: Misteri!
Kerana kita tidak tahu apa yang bakal berlaku.
Cuma kita merancang,
agar 27 itu bermakna untuk kita.

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memerhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (Akhirat), dan bertaqwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan." (Al-Hasyr, 59: Ayat 18)


Jom bersiap untuk 27.
Yang lepas letakkan di tepi dulu.
Targetkan yang terbaik untuk 27 mendatang.
JOM sama-sama!

Nak ke Tak Nak?
(Judul buku karya Dr. HM Tuah Al-Haj)

Assalamu'alaikum...

"Always remember ALLAH"

Tuesday, August 10, 2010

Aku Pembawa Islam-kah?

Assalamu'alaikum...

buat para pembaca,
yang sudi untuk singgah sebentar bersama-sama saya,
dalam coretan ringkas.
Moga kita,
hati kita,
sentiasa mengingati Allah,
lebih-lebih lagi dalam bulan Ramadan yang kian menjelma!


Sekarang 1:59 AM,
Lokasi : belakang mimbar, masjid UIAM Gombak.

----------

Pagi semalam (Hari Isnin),
aku tersedar seawal 4.45AM aku kira,
dikejutkan oleh ringtone handset yang menjerit,
memekik membangunkan tuannya,
dari tidur yang lena.

BISING.
Hatiku mendengus.

Aku bangun dari pembaringan,
mencapai henset yang terletak satu atau dua langkah,
dari katilku.

Menekan punat OFF,
suasana kembali tenang.

Tubuhku terasa segar sekali,
walau baru sahaja terjaga dari buai mimpi.
Tapi,
hatiku masih terasa lemah,
masih belum cukup tidurkah?

Oleh kerana kesiankan hati,
aku mengambil keputusan untuk berbaring sekejap,
memandang masa Qiam masih panjang.
Seperti yang diketahui,
ini semua adalah dari rancangan musuh no.1 Islam,
SYAITAN!

---------



Kekuatan musuh yang bergabung tenaga dengan nafsu,
menewaskan jihad untuk Qiamullail walau untuk 5 minit.
Malu rasanya.
bukan kepada Syaitan @ Nafsu,
tapi kepada Allah,
Penciptaku,
kerana tidak menyambut panggilan-Nya di sepertiga malam.
Astaghfirullah...


Seusai solat Subuh berjema'ah di surau,
aku terus ke bilik,
dan sekali lagi membentangkan badan di atas empukan tilam.

Entah kenapa,
walaupun fizikalku terasa kuat, bersemangat,
tapi spiritualku terasa begitu lemah sekali.
Seolah-olah aku hendak tidur je untuk hari itu.

Aku tersedar,
7.30AM.
Tapi masih malas untuk bersiap ke kuliah,
pada jam 8.30AM.
Terus menyambung pembaringan,
sehinggalah 8.15AM.

------

"Ah! Malasnya nak ke kelas!"
Hatiku menjerit,
meminta belas ihsan dari tuan punya badan.
Aku sedikit terpengaruh dengan rayuannya,
tapi,
Allah masih membantuku,
melawan bisikan nafsu ini,
melalui sahabat sebilikku,
Terima kasih.

Akhirnya,
aku menarik diri dengan berat sekali,
keluar dari pembaringan,
untuk bersiap ke kelas.
BERAT SEKALI!

-----

"Hamidi, enta nak tumpang ana tak?"
Sahabatku menawarkan diri.
Aku berasa serba salah pula.
Tapi,
terasa kaki malas pula untuk berjalan,
aku terima saja pelawaannya,
dengan malu-malu.

Dikisahkan,
topi kaledar (helmet),
yang dipakai olehku,
ada sedikit kekurangan.

Oleh itu,
aku terpaksa memegangnya dengan tangan kiriku,
tangan satu lagi memaut pada besi motor,
memandangkan sahabatku itu mengejar masa,
sehingga bonggol-bonggol pun ia lupai,
terseksa sekali rasanya bagi pemboceng,
tapi,
sabar sajelah...

-----
Tibalah,
point utama entri kali ini,
Aku Pembawa Islam-kah?

ketika aku membonceng motor ini,
aku meletakkan kopiah di hadapanku,
kerana aku tidak sempat memuatkannya dalam beg galasku.

Ketika motor ini dipecut,
tiba-tiba,
kopiah yang menjadi lambang ke-Islam-an,
terlucut dan terbang ke belakang.

Aku memanggil nama kawanku,
tapi ternyata derusan angin menghalang panggilanku.
Akhirnya,
aku menepuk belakang kawanku,
dan meminta dia untuk tinggalkan aku di tepi jalan,
memandangkan aku tidak ingin melewatkan dia ke kelasnya.

Setelah dia meneruskan perjalanannya ke kelas,
aku berpatah balik untuk mengutip balik SIMBOL ISLAM tersebut.

Alhamdulillah,
semuanya selamat, insyaAllah.

-----

Selang beberapa minit,
selepas aku meletakkan kembali mahkota kopiah di kepalaku,
hatiku terlintas,
"Apa makna semua ini? Mesti ada petunjuk dari Allah..."

Aku cuba merenung,
memikir,
memeras idea,
untuk mencari solusi kepada persoalan ini.

Akhirnya,
aku bermonolog pada diri sendiri,
"Ya Allah, ampunkan dosa-dosaku. Aku tahu aku bersalah dan berdosa kerana Engkau telap pun memberikan aku peluang untuk berQiamullail pagi tadi. Tapi aku tidak mensyukuri nikmat kurnian-Mu ini (nikmat bangun awal pagi) dengan berQiamullail kepada-Mu. Ya Allah, kopiah itu lambang Islam, jatuhnya kopiah pula melambangkan kejatuhan Islam. Aku tau ya Allah, Engkau ingin menegurku, memberi peringatan kepadaku, bahawa aku 'mungkin' telah menjatuhkan Islam, dengan pelbagai dosa, serta kemalasan berQiamullail terhadap-Mu. Aku memohon maaf, ampun ya Allah, wahai Tuhan yang Maha Pengampun, lagi Pemaaf."

-----

Entri kali ini dirancang untuk entri yang pendek,
tidak sangka pula menjadi panjang.
Sebagai satu tazkirah ringkas,
untuk diri yang lupa kepada tanggungjawabnya sebagai seorang Khalifatullah,
juga kepada sesiapa yang sudi membaca, mendengar tazkirah ini.
Wallahu a'lam.

------

Aku Pembawa Islam-kah?
Ye, Akulah yang membawa Islam!
Kalu bukan aku,
siapa?

Akan aku pungut balik,
kopiah-kopiah yang berguguran,
sebagai bukti,
yang aku akan angkat balik,
kejatuhan 'Islam' pada masa kini!

Akan aku meletakkan balik,
kopiah yang dipungut di atas kepalaku,
sebagai simbolik,
yang aku akan meletakkan balik,
Islam ke tempat tertinggi.

Mahukan kamu bersamaku?
(gaya Hilal Asyraf...)

Assalamu'akaikum.

"Always remember ALLAH"

Friday, August 6, 2010

Lesson 2 : Wow! Rumput ?

Assalamu'alaikum.

Buat para pembaca blog ini,
dah lama tidak bersua bukan?
Semoga kita tetap berada dalam Rahmat-Nya dan di bawah penjagaan-Nya...  Ameen...


--------------

"Hamidi, lama tak update blog!"
Aku tersenyum, tanpa membalas.
Ternyata blog aku masih lagi dijenguk oleh beberapa teman,
terharu rasanya. : )

Sebenarnya dah lama ingin saya postkan entri baru,
baru-baru saya dah bersemangat untuk mengupdatekannya,
tapi,
ternyata rancangan Allah yang Maha Hebat,
yang tidak dapat diketahui Hikmat-Nya oleh orang2 biasa,
melepasi dgn mudah rancangan yang dibuat oleh saya,
laptop saya tidak dapat meng-online.

Oleh itu,
saya terpaksa tunda sekali lagi hajat saya itu,
Allah-lah tempat saya berlindung dari segala buruk sangka terhadap-Nya.

------

Saudara seperjuangan sekalian,
sekarang 12.49pm hari Jumaat,
beberapa minit lagi akan dilangsungkan solat Jumaat,
aku terpaksa mengambil masa ini,
kerana masa amat-amat terhad bagiku,

Jadi,
mungkin entri kali ini akan terdapat,
cacat celanya kerana,
tanganku menaip sahaja,
untuk mengejar masa,
Maaf.

-----


Sekali lagi,
aku meluangkan masa dengan teman baruku, 
DAUS.

bersembang,
akan kehebatan kehidupan alam yang luas ini,
sekali gus,
menambahkan lagi kepercayaan kami,
tentang bahawa Allah tidak menciptakan sesuatu dengan sia-sia.

Jadi apa yang kami bincangkan kali ini?
RUMPUT!

Wah! betul ker?
Apa hebatnya rumput itu?
Nak kongsi bersama-sama kami tak?

Mari saya menyalin kembali perbualan kami,
menerusi sistem pesanan ringkas (SMS),
JOM!

----

UNTUK PERHATIAN!
warna ini : Penulis,
warna ini : Teman Penulis (Daus).

---

Assalamu’alaikum, mcm mn kehidupan?

- Wa’alaikumussalam... Hehe.. Bley la, agak sukar nk idop..

Apa y sukar?

- Hek.. Nk crik duit tok trus an kehidupan.. Sy kt sni mengharap an bdan jew.. Sy skit xley krje, bley xley kejew duit kurang, kalu sy shat lry krja, ad la duit.. he

Knp harapkan badan? xharapkan Allah? kan Allah Maha Membantu?

- A’ah an? Btol gak 2h.. Tpi klu bdan da skit cm ne nk krje? Xkrje duit xad la..

Pernah tgk rumput?

- Pnah2.he

Kat mn tu?

- Kat bumi dan ditanah...

Tu jwpn umum. Spesifikkan sikit.

- He.. Enth la, sy pon xtau...

Daus sakit badan kan? bkn otak. tentu blh fikir. lg pun Daus org y sukar menjelajah, patutnya blh jwp soklan ni. Cuba!

- jwpn nye padang bola..Btol x?

Btol! tp papa kata piker y sedikit LUAR BIASA. Slain pdg bola?

- Sawah padi kew? Mf la, sy neh kdang2 lmbt skit nak piker, he.. Tpi sy cube.

TU y Islam nak. ttp berusaha walaupun sukar. cuba & trus cuba. rumput ada kat pdg bola, sawah, kat bndr, kat kg, kat Ms, kat Jpun, kat Amerika, kat Oasis (tnh subur kat pdg pasir), kat umah kita, kat tmpat kita keje. Masa? pagi, petg, mlm, panas, sejuk, n so on. rumput sntiasa ad kat mn2 & bla2. Btol x?

- Btol.. Jdi pe yg prlu dlm idop kita ad lah usehe..

Apa usahe y rumput tlh bt? shggakan Daus kata mcm tu?

- rmput 2h b’usehe tok idop.. Tol x?


Aku tersenyum,
melihat karenahnya,
yang tidak berhenti-henti usaha untuk menjawab,
kesian rasanya...

Aku menamatkan perbincangan kami dengan satu mesej terakhir,
dengan :

Btol! tp ape kta kita piker ssuatu yg LUAR BIASA. Rumput tu hidup d mn shj. xkira di kg @ bndar, xkira d ngara sndiri @ ngara org, xkira d tmpat pnas @ sjuk, xkra d tmpat rmai org @ x. y pnting dia trus hidup, dn trus mmbiak, walaup pnah dmesin, dicabut, dipijak, dia ttp trus mmbiak... Mcm mn dia dpt trus mmbiak?krn dia yakin dia xkeseorangan. Dia ada Allah. dia tau y Allah cipta dia. Allah psti xakan tggalkan hamba-Nya. Pasti! oleh itu, dia dpt kkuatan, utk bina 1 kwsn y mn, dimana sj manusia ada, di situ psti ada rumput... Krn dia ingin bg tau kita, y sering lupa pd Allah, supaya jgn berputus asa. Trus, dan trus berjuang. krn Allah ada. dan Allah pasti bantu. Sakit adalah ujian Allah, krn DIA mahu lihat adakah hambaNya igt pd Nya, atau trus brkata : “Aduh sakit!” shgga lupa pd Allah? ... TIdakkah kita sering lihat rumput jg kdg2 disakiti? tp rumput xpenah putus asa, krn dia tau putus asa xakan bantu dia. Jd apa dia bt? Trus & trus membiak... tnpa knl erti jemu, bosan, sakit. y pnting, manusia dpt menikmati kehijauan alam. dan itulah tugasnya drpd Allah. Kita? apa tugas kita? Belajarlah dr rumput.


Wallahua'lam...

----

Dialog ini telah di-copy paste-kan dari simpanan penulis,
tidak sempat untuk saya mengeditkannya,
kerana solat Jumaat dah semakin mendekat,
maaf jika ada ejaan yang sukar dibaca,
maaf jika ada sesuatu yang tidak sesuai dimasukkan,
apa-apa pun, bolehlah bantu saya untuk memperbaiki lagi tulisan ini,
Terima kasih wa Syukran saya dahulukn.

1.04PM,
nampaknya aku harus berhenti sekarang,
insyaAllah akan saya memperbetulkan kembali tulisan ini,
Do'akan saya,
Do'akan saya,
Do'akan saya.

Saya tutup dgn 2 perkara:
1. Apa pandangan kamu tentang rumput?
Jawapanku: Wow! Rumput? Hebatnya!

2. Firman Allah :
"Wahai orang yang beriman, diwajibkan keatas kamu untuk berPUASA sepertimana diwajibkan keatas mereka sebelum kamu. Moga-moga kamu (menjadi orang) yang bertaqwa!"
(Surah Al-Baqarah)


SELAMAT MENYAMBUT RAMADAN AL-KAREEM...
Bestnyer kan?

Assalamu'alaikum...

"Always remember ALLAH"
There was an error in this gadget