Pages

Wednesday, September 30, 2009

One Week !

Assalamualaikum...

Salam Sejahtera buat pembaca budiman...


Sudah satu minggu saya berada di IIUM Gombak selepas cuti beraya selama 2 minggu. Alhamdulillah. Semuanya berjalan dengan baik dan lancar. Mengikut ketentuan Qada' dan Qadar dari Ilahi yang Maha Esa. Dari Allah kita datang, dan kepada-Nya kita akan dikembalikan.

Sebelum datang ke sini (berada di kampung), saya telah menguatkan hati saya untuk membina azam baru. Ye la, azam bukannya wajib pada awal tahun sahaja. Azam hendaklah dibina dan diperbaharui setiap masa dan ketika. Bukankah begitu?

Pada kali ini, saya bertekad untuk mengubah hidup. InsyaALLAH dengan izin-Nya, saya akan cuba memanfaat 100% masa yang diberikan oleh-Nya. Akan saya mengawal dan menyelia perjalanan masa saya sebaik mungkin. Tapi, apakah langkah dan procedur yang terbaik untuk mencapai matlamat yang dicitai?




Ini adalah rangka awal yang telah saya bentukkan :-

1. Kurangkan waktu tidur. Sudah tentu, banyak tidur akan menelan banyak masa kita. Memang tidak dinafikan lagi, malah dipersetujui oleh manusia seantero dunia. Tidur yang berlebihan juga akan melemahkan badan seseorang. Apabila badan dah lemah, semua kerja tidak menjadi. Kesannya, kerja yang tersedia ada tertangguh, yang baru akan membukit. Betul tak?

2. Kurangkan waktu makan. Dengan kata lain, kurangkan makan. Sekaligus saya akan dapat menggunakan masa makan tersebut dengan perkara-perkara yang lebih bermanfaat. Ada orang berkata, "Makan juga satu keperluan hidup!". Saya membalas, "Bukankah kita dididik untuk makan apabila lapar, dan berhenti sebelum kenyang?" So, walaupun dah tiba waktu 'lunch', tetapi perut masih tidak berbunyi, dan tidak terasa untuk menjamah makanan, perlukah kita membazir masa dengan perkara yang tidak sepatutnya dilakukan?

3. Kurangkan masa berkurung di dalam bilik. Ini bertujuan untuk mengelak perasaan malas daripada menguasai diri. Berada di dalam bilik akan mengurangkan pengambilan oksigen oleh seseorang. Seterusnya, akan melemahkan badan dan sekali gus menyebabkan individu tersebut berasa malas dan tidak bermaya. Kesannya, katil dijadikan mangsa.

4. Kurang berbual kosong. Memang tidak dinafikan, bahawa berbual kosong itu sesuatu yang menyeronokkan. Tetapi, sedar atau tidak, perbuatan ini menjurus kepada kelekaan dan akhirnya menuju kepada pembaziran masa berleluasa. Allah dan Rasulullah S.A.W juga tidak menyukai seseorang yang membazir masa pada perkataan yang sia-sia. Bukankah begitu?

5. Banyakkan zikir pada Allah dan Selawat pada Rasulullah. Dengan mengingati Allah, Allah akan mengingati kita. Dengan berselawat pada kekasih Allah, Muhammad S.A.W, Allah akan berselawat kepada kita 10 kali ganda. Apabila diri kita senantiasa dekat dengan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, bukankah ini akan memudahkan dan melancarkan proses pembelajaran kita?

-----------------------------------------

Ini semua adalah usaha penulis yang cuba mencari dan mengorek lubang ilmu. Yang dahagakan kebenaran. Yang mengharapkan Keredaan Allah S.W.T.

Walau bagaimanapun, manusia itu tidaklah sempurna. Manusia merancang, Allah juga merancang. Dan ketahuilah bahawa rancangan Allah itulah yang terbaik. Oleh itu, mungkin apa yang dikarang oleh si penulis ini bukanlah sesuatu yang sempurna. Mungkin para pembaca ada sesuatu yang ingin dikongsi bersama. Segala tunjuk ajar serta teguran amat penulis hargai.



Saya akhiri tulisan pena ini dengan harapan agar Allah memberikan Hidayah-Nya yang Agung pada diri insan yang serba dhaif ini. Dan juga berharap agar para pembaca mendoakan agar diri ini senantiasa berjalan di jalan yang diRedai oleh Maha Pencipta. Sesungguhnya pada Allah lah saya mengharapkan segala sesuatu.

Assalamualaikum...
"Always remember ALLAH"

Tuesday, September 29, 2009

Cuti Raya

Assalamualaikum...

Bertemu lagi...
Sebelum itu, masih tidak terlewat jika saya ingin mengucapkan



"SELAMAT HARI RAYA EIDIL FITRI"


Pertama sekali, saya ingin memohon maaf kerana blog ini sepertinya telah bersarang lebat dengan sarang labah-labah. Sebenarnya, saya telah menulis satu entri untuk disiarkan sempena Hari Raya Eidil Fitri ini. Tetapi, disebabkan masalah teknikal, saya terpaksa menyimpannya terlebih dahulu. InsyaAllah, akan disiarkan dalam tempoh terdekat. Sekali lagi, Maaf Zahir dan Batin.

Pada kali ini, suka saya untuk berkongsi sama dengan para pembaca yang dikasihi tentang kegirangan yang saya alami pada Hari Raya tahun ini. Menurut hati manja ini, Raya tahun ini amat bermakna dalam hidup saya.
Tidak seperti Raya sebelum ini, saya agar kurang bersosial dengan saudara-mara yang dirahmati. Tapi, pada tahun ini, saya bertekad untuk luangkan lebih banyak masa bersama mereka berbual sambil bertukar-tukar cerita. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan baik. Mengisi masa dengan gelak ketawa bersama mereka dapat mengurang sedikit sebanyak resah-gelisah yang bertaut di hati. Sejuk hati rasanya bilamana melihat senyum tawa manis mereka. Betullah sabda Nabi Muhammad S.A.W yang menyatakan bahawa "Sesungguhnya senym itu sedekah". Bukankah sedekah itu dapat menggembirakan hati penerimanya ?

Raya tahun ini telah mengurangkan jurang diri ini dengan bapa dan emak saudara saya. Berbicara dan bercerita bersama mereka dapat mengeratkan hubungan silaturrahim sesama kami. Tidak cukup dengan itu, pertalian saya dengan sepupu dan saudara yang lain juga semakin erat. Alhamdulillah. Semuanya berlaku mengikut Kehendak Ilahi. Mustahil perkara ini akan terjadi jikalau Allah tidak mengizinkannya. Bukankah bergitu?

Bukan dengan sanak-saudara sahaja, saya juga dapat merasakan tali persaudaraan antara saya dengan orang kampung lebih erat berbanding sebelum ini. Saya sudah dapat memberanikan diri untuk bertegur sapa dengan mereka ini. Dan Alhamdulillah, mereka juga sudah mula merasa senang untuk bercakap dan berbual-bual dengan saya. (Apakah sebelum ini saya tidak rapat dengan orang kampung saya? Hanya Allah yang Maha Mengetahui! Saya fikir, tidak perlulah saya menghuraikannya dengan panjang lebar.)

Kesimpulannya, Raya tahun ini adalah raya yang terbaik yang pernah saya raikan. Walaupun duit raya (hehe!) tidak sebanyak seperti raya-raya yang lepas, tapi, itu bukan persoalannya. Yang kita cari ialah kebahagian dan kenikmatan hidup di Dunia dan Akhirat. Kalau duit beribu-ribu atau berjuta-juta sekalipun, tetapi hidup tidak aman dan tenteram, apa gunanya? Lagipun, saya sekarang dalam proses memotivasikan diri agar tidak bergantung 100% pada wang. Allahlah tempat bergantung segala harapan dan impian. Dan Allahlah matlamat terakhir saya. Dan Keredaan Allahlah yang dicari oleh saya. InsyaALLAH. Walau bagaimanapun, tidak saya katakan bahawa wang itu tidak penting. Apa yang saya ingin garapkan ialah 'WANG BUKAN SEGALA-GALANYA' di Dunia yang penuh dengan tipu helah ini, sepertimana banyak sangkaan orang awam.

Akhir kalam, saya menyeru diri saya dan sahabat saya, agar sentiasa mengingati Allah dimana sahaja kamu berdiri atau duduk atau baring pada setiap masa dan waktu. Sesungguhnya Allah S.W.T berfirman : "Dan ingatilah Aku, Aku akan mengingatimu..."

Saya sudahi tulisan pena yang serba kekurangan dan kelemahan ini dengan beberapa keping gambar yang menghiasi suasana rumah kami sekeluarga. Sekali lagi, SALAM EIDIL FITRI. MAAF ZAHIR DAN BATIN.


















Assalamualaikum...
"Always remember ALLAH"
There was an error in this gadget