Pages

Thursday, July 26, 2012

Ramadan 6: Volunteer yang benar-benar ikhlas

Assalamu'alaikum.


Sepanjang saya di bumi UIA,
dan juga sebelumnya,
pelbagai jenis volunteer groups telah saya sertai.

Setiap dari mereka,
ada cara tersendiri.

Volunteer atau sukarelawan,
mereka cuba yang terbaik untuk membantu yang lain,
dengan mengutamakan yang lain dahulu,
berbanding mereka.

Sepanjang hidup saya 22 tahun,
ada saya volunteer group yang menarik minat saya.
Mereka ini berbeza dengan volunteer groups yang lain.

Kebanyakan volunteer groups yang pernah saya sertai,
pasti menyediakan sedikit 'bahagian' untuk mereka.
Agar usaha yang mereka lakukan,
juga diberi perhatian.

Sebahagian dari mereka ada yang kata:
"Volunteer volunteer gak. Tapi, kami pun manusia!"

Dan ada yang bersuara:
"Aduh. Penat gak jadi volunteer ni yer. Next time tak nak jadi dah! Dah la takde upah.!"

Tidak kurang ada yang mengeluh:
"Mentang-mentanglah kita ni volunteer je, sampai hati orang atasan buat-buat tak ingat kat kita..."

Dan ada juga:
"Aku jadi volunteer ni, isi masa lapang je~ lala"

Dan macam-macam ragam lagi,
yang mungkin anda pernah lihat dan dengar,
atau mungkin anda sendiri yang lakukan?

Er...?


Dan dalam banyak-banyak volunteer groups yang pernah saya jumpa,
ada satu kumpulan yang sangat terkesan jiwa saya.

Bagi saya,
merekalah yang benar-benar volunteers!

Mereka adalah ikhwah-ikhwah,
yang bersama-sama dalam Jalan Dakwah & Tarbiyah ini.

Mereka mengutamakan yang lain,
berbanding diri mereka.

Sanggup berlapar,
dan memberi bahagian mereka,
bila tengok ada lagi yang belum sempat menjamah makanan,

Sanggup berbelanja lebih,
dan mendiamkan diri,
tidak mengungkit-ungkit.

Sanggup berbagi masa lebih,
walau terpaksa korbankan masa rehat.

Dan saling berpesan-pesan,
agar sentiasa ber-volunteer secara ikhlas,
ikhlas fi sabilillah.

-------------------------

Dan Ramadan kali ini,
saya tidak berpeluang untuk ber-volunteer sepenuhnya bersama mereka.

Bersama-sama saya,
untuk sukarelawan Ramadan 1433H ini,
kebanyakkan muka-muka baru.
Sebahagiannya bukan ikhwah,
yang terdidik dengan sistem Tarbiyah ini,

Pada mulanya,
saya OK sahaja.
Happy dapat jadi volunteer lagi.

Dua tiga hari kemudian,
bila tengok ada 'peruntukan khas' untuk volunteer,
saya rasa kurang senang.

Dinasihati pula oleh ikhwah-ikhwah,
agar mengutamakan orang lain atas diri,
menyebabkan diri terasa serba salah.

Bila seorang ikhwah cuba menolak tawaran 'peruntukan khas' itu,
mereka tetap 'memaksa' si ikhwah itu.
Saya akur,
dengan rasa tidak senang.

Lihat sekumpulan manusia,
tidak mendapat hak mereka.
Tapi kami si volunteer,
senang lenang ada 'peruntukan khas'.

Desas-desus mereka mengatakan:
"Volunteer pun kena ada haknya."

Benar!

Tapi,
apakah sanggup seorang volunteer,
melihat saudaranya yang memerlukan sesuatu,
pergi berlalu tanpa mendapatkan hak mereka?
Dan tidak berbuat apa-apa,
melainkan mengatakan:
"Maaf, hari ini sudah habis. insyaAllah esok pula ya!"

Sedangkan di belakang mereka,
ada 'peruntukan khas' untuk mereka.

Saya sungguh tidak senang.
Lagi-lagi,
bila melihat ikhwah-ikhwah,
tidak bersama dalam 'program itu',
mengorbankan hak-hak yang sepatutnya mereka dapat,
demi untuk orang awam yang ramai.

Saya sungguh tidak senang,
dan rasa malu dengan diri.

--------------------


Kali ini,
agak terganggu Ramadan saya.
Dek tugasan volunteer ini.

Namun,
saya masih mengharapkan,
agar saya mendapat banyak kebaikan dan keberkatan,
sepanjang saya menjadi salah seorang volunteer ini.

Saya sudah terpikir untuk memberikan,
'peruntukan khas' bahagian saya kepada orang awam,
dan join bersama dengan ikhwah-ikhwah,
sejurus selepas 'program itu' tamat.
insyaAllah...

Semoga RAMADAN kali ini,
memberi saya kefahaman yang lebih baik,
tentang tugasan dan tanggungjawab seorang volunteer yang benar-benar ikhlas.

Semoga saya dapat menjadi,
volunteer dalam menjaga Agama Islam.
insyaAllah.

"Jika Allah menolong kamu, maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakkal."
[Ali Imran, 3: 160]

*Saudara yang di ta-akhi bersama saya memperingatkan saya tentang Ayat ini.

Jika kita betul-betul ikhlas menjadi volunteer,
insyaAllah Allah akan membantu kehidupan kita.

Jadi,
janganlah meminta-minta,
untuk dibayar upah,
atau diberi 'peruntukan khas',
jika anda telah meletakkan diri anda sebagai:
VOLUNTEER!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

0 yang kongsi idea:

There was an error in this gadget