Pages

Friday, November 4, 2011

Cuti Mid-Term: Bebaskan diri dari menjadi HAMBA Cuti

Assalamu'alaikum

~ Indahnya, jika dapat meletakkan kepala di batal empuk sekejap. Bukankah begitu saudaraku? ~

Pertama kali saya merasakan,
satu kebahagian yang menyenangkan.

Yang tidak dapat digambarkan,
dengan kata-kata atau tulisan.

Satu kebahagian yang menyenangkan.
Yang semua manusia inginkan.
Percayalah!

Jika anda mengetahuinya,
anda tentu sanggup membelinya dengan ribuan dinar emas,
untuk mendapatkan kebahagian yang saya rasa ini.

----------

Semalam,
ramai yang enjoy dengan tamat Mid-Term,
Mid-Term separa pertama.

Masih ada separa kedua,
selepas cuti nanti.

Ada si dia yang hidup dengan DOTA,
dari Maghrib hingga hampir Subuh,
dan solat sekejap sebelum tidur pagi itu.

Si dia pula ke laman gelanggang,
melibas habis saki baki tenaga,
untuk menendang bola biru,
dan ada yang memukul bulu ayam,
hingga bertukar-tukar baju kebasahan.

Dan ada pula si dia,
yang keluar ke pusat metropolitan,
shopping sakan gayanya,
mengalahkan artis-artis Malaysia.

Tidak lupa kepada si dia,
yang berjam-jam di hadapan laptop,
menonton koleksi-koleksi movie,
yang telah dikutip sana sini.

Bila ditanya,
kenapa mereka berubah begitu drastik,
daripada ulat buku exam,
kepada benda-benda itu dan lain-lain lagi,
respon mereka pendek:
"Merdeka la, beb!"

Saya tersenyum,
mengimbas kembali zaman budak-budak dahulu.

Saat tamat peperiksaan UPSR,
dan zaman ujian PMR,
serta SPM di menengah tinggi,
dan selepas exam STAM,

saya suka sakan,
merdeka sana sini,
bagaikan itulah 'Syurga' dunia sementara.

----------


Tapi,
kali ini reaksi aku lain sedikit,
mungkin ganjil pada mata umum,
atau pelik dari sisi pandang anda,

tapi,
ia adalah satu kebahagian buat saya,
bila saya dapat melepaskan diri,
daripada perhambaan kepada exam.

Pada awalnya,
saya fikir apakah itu hamba exam?
Dan apakah kita tergolongan dalamnya?

Saya membuat andaian pelbagai teori,
itu dan ini menjelaskan apa itu hamba exam,
dan siapakah si dia yang terjerumus ke lembah inii...

Hingga lah semalam,
ketika mana saya hanya sempat memperuntukkan masa satu jam sahaja,
untuk mengulang kaji subjek LOGIK,
akibat kesibukan yang terlampau,
dengan itu dan ini,
dan kerana ketidak pandaian mengurus waktu.

Pada saat itu,
saya membelek helai demi helai nota yang saya catat dalam kelas,
dan menghafal beberapa kenyataan yang penting,
hinggalah satu saat,
saya menyerah...

"Ya Allah, inilah ilmuku. Dan aku akan menjawab soalan dengan ilmu yang ku miliki. Bukan dengan hafalan kosong yang tidak ada nilai di sisi manusia, lebih-lebih di sisi Mu. Maka, berkatilah aku ya Allah. Tuhanku, dan aku hamba-Mu."

Sepuluh minit terakhir,
saya membelek lagi sepintas lalu.
Membuat visual fantasi dalam minda,
melihat pelajaran LOGIK secara keseluruhan.

Tiba-tiba,
saya mendengar deringan telefon.

"Zul-Uia LOGIC"
Itulah yang tertera...

Saya menekan punat ANSWER,
dan perbualan pendek berlaku.

-Assalamu'alaikum. ye Zul?
-Wa'alaikumussalam. Hamidi, kau kat mana?
-Aku kat masjid. Kenapa?
-Kau dah tahu hari ini exam dan kelas LOGIC ditunda?
-Er. betulkah?
-Kau tak dapat mesej?
-Tak dapat.
-OK, jap nanti aku forward mesej.

Talian putus.

--------

Saya mengakui,
saya tidak bersedia untuk menjawab ujian ini.

Tapi,
apabila mendengar khabar itu,
saya hanya mampu mengukir senyuman,
dan mengambil henset untuk menghantar satu pesanan mesej:

"Salam. Adam, exam ana batal. Anta iftar kat ne? Ana nak join"

Sangat gembira bukan kerana exam ditunda,
tapi kerana dapat luangkan masa,
bersama ikhwah-ikhwah lain,
berbuka puasa.

Ketika itu,
hati saya tidak gembira,
dan tidak bersedih,
atas penundaan exam tersebut.

Dan yang terpenting,
saya merasakan sesuatu yang maha dasyat,
KETENANGAN jiwa...

Ya,
saya mahu keluar dari penghambaan kepada exam,
kepada penghambaan Tuhan yang satu!

Inilah dia,
jiwa yang dirasai oleh para sahabat Nabi,
apabila mereka berbai'ah dengan Nabi,
keluar dari penyembahan patung,
kepada penyembahan Allah.

Inilah dia,
jiwa yang dirasai oleh mereka-mereka yang bukan Islam,
yang diberi Hidayah oleh Allah,
untuk memeluk Islam.

Satu ketenangan yang tidak boleh digambarkan,
dengan kata-kata normal atau tulisan blog,
melainkan hanya mampu diungkap kosong sahaja.

Kata Ibnu Jauzi,
dia memetik kata seorang ulamak:
"Jika mereka tahu kemanisan (iman) dalam jiwa kami, nescaya para pembesar akan datang memerangi kami, untuk merampasnya!"

Dan percayalah,
menjadi hamba Allah itu,
lebih baik dari hamba exam!

-------

Dan sekarang,
saya memberanikan diri saya,
untuk keluar dari satu lagi penyembahan,
iaitu penyembahan kepada CUTI.

Bagi orang Islam sebenar-benar,
CUTI adalah di Syurga.

Kerana orang Muslim,
tetap bekerja 24 jam setiap hari,
7 hari setiap minggu...

Mempersembahkan diri kepada Tuhan yang Satu,
dan memperbaiki hubungan sesama manusia.

Target saya CUTI Mid-Term ini,

~ Bebaskan diri dari menjadi HAMBA CUTI! ~

Saya ingin,
merasai KETENANGAN yang lebih berganda!

dan,

Salam Eid Adha,
buat semua!

Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

2 yang kongsi idea:

tqaroslan said...

Salam aidiladha..
teruskan bertinta

Al-Fakir Hamidi said...

Salam eid adha Mubarak...

thanks... and to you too...

There was an error in this gadget