Pages

Friday, July 15, 2011

Dari Maksiat, Kepada Pembaziran, dan Menuju Kebaikan.

Assalamu'alaikum.

~ if you think the failure, just put down your 'sword'. no one force you ~

Mengenang satu minggu di rumah.
Wah wah...
banyak peristiwa yang tidak menarik berlaku. he.

Tapi,
dalam ke-tidak menarik-an itu,
ternyata tersembunyi seribu rahsia agung,
yang hanya dapat dirasai dan dijiwai bagi yang memahami.
wah wah! bestnyer!

Memang tersedar,
diri ini banyak membuang masa,
tapi bila merenung sekejap,
itu ternyata lebih baik,
dari dulu-dulu,
yang tidak penah lekang,
hari-hari bermaksiat.

Tapi kan,
bukankah membazir masa itu sudah dikira bermaksiat?
er...

Hurm.
Mungkin perbezaan kehidupan,
sehingga sukar untuk dijelaskan.

Jika anda diuji dengan kemiskinan,
atau disakiti oleh seseorang secara fizik,
juga anda gagal dalam satu ujian penting,
mungkin itu dugaan terbesar untuk anda.

Tapi kita berlainan.

"Hamidi jangan, kita tak sama. Mereka tak akan faham."
Sahabat terbaikku,
terus-menerus meminta saya bersabar,
walau tika itu,
saya sudah hampir meluahkan pada seseorang.

Huh...
Ternyata penyakit hati ini sukar dirawat.

Sering kali saya murung,
juga tidak dapat bekerja,
gara-gara hati yang lemah.

Entah mengapa,
diri ini diuji demikian.
Yang pasti,
ujian itu sesuai dengan si yang diuji,
cuma kita yang tidak melihatnya.

"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan..."


Banyak sekali ujian,
yang tinggal,
bagaimana kita menghadapinya!

"... Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar."


Begitulah,
lumrah kehidupan.
Tidak dapat tidak,
memang kesabaran itu diperlukan!

"(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata 'inna lillahi wa inna ilaihi raaji'un' ".


Dan dengan ujian itu,
akan terlahir kesabaran yang unik,
dan seterusnya membentuk satu pengabdian yang aneh.

Sedar tak sedar,
bila diuji dengan satu musibah,
barulah senang kita 'kembali' kepada-Nya.

"Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan Rahmat dari Tuhan-Nya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk." [Al-Baqarah, 2: 155-157]


Dan semestinya,
setiap ujian itu,
akan ada lulus atau gagal.

Dan yang lulus,
bersorak gembiralah! yahoooo!

Dan yang gagal,
boleh saja jika kamu ingin putus asa,
atau kamu memilih untuk buat ujian kedua.
Siapa tahu nasib anda seterusnya!?


Jadi,
teruskan melangkah,
langkah demi langkah,
tanpa penat dan lelah...

Dari bermaksiat,
kepada pembaziran,
dan menuju kebaikan...
Opss.

Haha.
Inilah dinamakan tadarruj (bertahapan).

Paling kurang,
anda tidak menyusah orang lain.

"Abang, kalau boleh saya nak belajar solat, dan mengaji mula alif-ba-ta!"
Tiba-tiba teringat kata-kata seorang adik,
yang beriya-iya untuk berubah.

--------

Esok akan ke UIA,
mengisi bekalan hati sekejap.
Insya-Allah.

Kedua,
akan kembali bertemu dengan adik-adik SMK Setapak Indah!
wah wah...

Moga-moga,
semuanya berakhir dengan husnul khatimah.
Ameen...



Assalamu'alaikum.
"Always remember ALLAH"

2 yang kongsi idea:

Muhammad Syaakir said...

then g jaulah.. x ajak ana plak tuh.. hehehe...

Al-Fakir Hamidi said...

Syaakir:

sape yang tak mo ikut? huh.

*insyaAllah, entri ini akan dijelaskan lebih lanjut. :)

There was an error in this gadget